Mencoba Kereta Eksekutif Jakarta-Malang PP Jayabaya & Gajayana

Bahasa Malang

Aloh Ngalam! a.k.a Halo Malang!!! Ekekek. Ini bahasa bukan sembarang bahasa! Karena bahasa ini benar adanya eaaa. Namanya bahasa walikan. Bahasa yang menjadi ciri khas Arek Ngalam. Dibacanya dari huruf belakang ke huruf depan. Awalnya sih Ujame mikir, itu bahasa semacam bahasa gawl daerah gitu, macam kalau di Jaksel tuh ada santuy, sans ae, leh ugha, dan sebagainya. Tapi ternyata, bahasa walikan itu udah ada dari dulu dan ada sejarahnya pulak!! “Hmm.. kemana aja lo berdua, Ujame??” hahaha. Dan bahasa ini dulunya digunakan buat bahasa komunikasi rahasia antar pejuang. Kalau yang ngomongnya dibalik, itu tandanya sama-sama pejuang atau pendukung, tapi kalau yang ngomongnya biasa aja, itu tandanya musuh. Menarik ya, gaes~

Et tapiiii, Ujame bukan mau bahas itu, jadi Ujame mau review pengalaman naik kereta ke Malang pake kelas EKSEKUTIF. “Ih wooowww, anak Sultaaaan!”. Wait.. wait.. dengerin dulu woy! Ini tuh tidak seperti yang kamu bayangkan pemirsah~ jadi karena waktu itu lagi high season alias liburan akhir tahun, kelas Ekonomi udah pada penuuuuhhh coooyy!! Yaudah, gapapalah ya sesekali juga seumur hidup. Dan dengan berat hati serta berat dompet akhirnya kita pesan lah yang Eksekutif haha.

Rasanya End Year Holiday

Ju to the Jur alias JUJUR, sebenernya trip ke Malang kemarin adalah trip bonding-nya Ujame pasca huru hara badai antar kami berdua ahahaha. Jadinya, yuk ah biar adem & ngeklop lagi kudu di-charge dulu, kami kuy kemana gitu~ makanya, kaga pake pikir panjang, akhir tahun wajib liburan! Dan akhirnya Ujame memutuskan ke Malang.

Jadi emang gak ada pikiran atau rencana mau liburan akhir tahun sih, karena Ujame biasanya liburan di low season. Dan ini lebih ke dadakan aja yang mana waktunya kebetulan barengan akhir tahun.

So, rasanya gimana?? Hmm.. campur aduk sih. Gak enaknya tuh seluruh tempat wisata jadi rame, harga tiket arena wisata & transportasi lebih mahal, jalanan macet, kota Malang yang 7 tahun lalu Ujame kesana tuh rasanya dingin & sejuk kemarin kok berasa gak ada bedanya ya sama Jakarta, agak panas dan berpolusi? apa ini karena kebanyakan pengunjung? Atau karena faktor pemanasan global? Gatau deh hehe. Mungkin yang orang Malang bisa jawab :)) Tapiiii… dibalik ketidaknyamanan tersebut, positifnya sih Ujame fine fine aja sama End Year Holiday, justru ada keseruan tersendiri gitu menyaksikan keriwehan orang-orang yang tumpah ruah pengen liburan. Vibes-nya berasa beda, jadi “liburan bangeeeett!”. Dari mau naik kereta di Stasiun Senen aja, udah berasa penuhnya!! Eh bener aja, di kereta pun super penuh. Rasanya, semua gerbong tuh terisi (sepenglihatan Ujame yaa).

Sama seperti yang Ujame notice sebelumnya, Ujame ke Malang naik kereta eksekutif. Jakarta-Malang naik Jayabaya, dan Malang-Jakarta naik Gajayana. So, sekarang Ujame mau review nih antar keduanya. Ada yang udah pernah juga?

JAYABAYA VS GAJAYANA

Pertama kalinya naik kereta eksekutif, dan rasanya nagiiih! Karena super nyaman dan gak bikin pegel. Best-lah KAI kita yang semakin berbenah dan memberikan kualitas yang semakin baik. Jadi gak merasa rugi deh bayar tiket dengan harga yang lumayan mahal (menurut kantong Ujame) untuk kedua kereta Jayabaya dan Gajayana.

Untuk Jayabaya harganya Rp 495.000,- dengan jarak tempuh lewat utara, Jakarta-Malang selama 13jam 48menit. Sedangkan Gajayana Rp 680.000,- dengan jarak tempuh lewat selatan, Malang-Jakarta selama 15jam 27menit.

“Ih woooww.. kok Gajayana lebih mahal dan lebih lama juga? Mending Jayabaya dong kalau gitu”. Wait and see gaes, kita bedah satu-satu yaaak dan ini menurut pengalaman Ujame.

Jayabaya

Kereta ini merupakan kereta Ekonomi AC Plus yang memiliki gerbong kelas eksekutif. Dengan Jarak tempuh 820km dan kecepatannya 60-100km/jam yang menghubungkan stasiun Pasar Senen-stasiun Malang Kotabaru dengan kuota sebanyak 945 penumpang. Untuk kelas Eksekutif fasilitasnya lengkap banget! Diantaranya: AC, toilet, bagasi kabin, kursi duduk empuk dengan kemiringan yang bisa diatur sandaran punggungnya & jarak kaki antar kursi yang luas, meja kecil, stop kontak, gantungan, bantal dan selimut, tirai jendela di setiap seat, jasa cleaning service yang sigap membersihkan dan pramugari kereta yang sering berkeliling menawarkan makanan siap saji (berbayar).

Gajayana

Kereta ini merupakan kereta kelas Eksekutif yang ternyaman. Menghubungkan Stasiun Malang Kotabaru-Stasiun Gambir dengan kecepatan 70-120km/jam. Adapun fasilitas dari Gajayana sendiri super duper lengkap! Diantaranya: AC, toilet duduk, bagasi kabin, kursi duduk dengan kemiringan yang bisa diatur sandaran punggungnya & jarak kaki antar kursi yang luas plus ada sandaran kakinya, meja kecil, stop kontak, bantal dan selimut, jendela yang besar dengan gorden, jasa cleaning service yang sigap membersihkan dan pramugari kereta yang berkeliling menawarkan makanan siap saji (berbayar). Ujame sendiri pesan Nasi Goreng Tuna dengan harga Rp 35.000 dan rasanya, lumayan juga~

“Wah, sekilas fasilitasnya sama ya? trus ada gak perbedaannya”

Ok, kita bandingkan dari sisi plus masing-masing kereta ya, gaes~

Jayabaya

  • Kondekturnya Jayabaya professional & ramah. Sebelum perjalanan memperkenalkan diri terlebih dahulu, dengan mempersilakan penumpang menghubunginya bila ada keperluan. Plus, ganteng lagi! Eaaa wkwk
  • Supply air toilet di Jayabaya berlimpah dan aman aja dari Jakarta sampai Malang kalau mau ke toilet, gak kehabisan air (kasus: Gajayana kehabisan air padahal masih ¼ perjalanan jadi nahan pipis deh~)
Detail Kereta Eksekutif Jayabaya
Detail Kereta Eksekutif Jayabaya

Gajayana

  • Toilet Gajayana lebih luas dan nyaman dengan toilet duduk, sedangkan Jayabaya toilet jongkok.
  • Kursi Gajayana lebih kokoh dan nyaman banget! karena memilki tempat duduk yang berlapis kulit dan kursinya punya sandaran kaki.
  • Interior Gajayana lebih mevvah dengan AC yang lebih dingin, malah dingin bangeeettt gaesss! Brrrrr…
  • Jendela Gajayana lebar dengan gorden. Ini plus menurut Ujame! Karena saat kereta melaju gak ada suara berisik seperti di Jayabaya. Di mana jendela Jayabaya itu modelnya per seat dan punya tirai yang bisa ditarik dari atas ke bawah. Nah tirainya itu selalu bunyi saat ada pergesekan. (susah tidur gaes! Huff)
  • Pramugari kereta Gajayana terlihat lebih professional dengan seragam & topi yang dikenakan. Sedangkan Jayabaya hanya pakai seragam berbahan kaos aja. Ini Ujame gak tau, apa karena jadwal perharinya berbeda-beda atau kebijakan masing-masing kereta. Yang jelas, Gajayana lebih kece!
Detail Kereta Eksekutif Gajayana
Detail Kereta Eksekutif Gajayana

“Gimana gaes, udah tau kan perbedaannya Eksekutif Jayabaya & Eksekutif Gajayana?

Kalau Ujame sendiri sih, misal disuruh milih, Ujame pilih Gajayana! Asaaaall, supply airnya dibanyakin please! Yakali, bakalan ada drama nahan pipis lagi, kan gak enak~ tapi Ujame gak tau sih, ini emang karena supply airnya yang lebih sedikit dibandingkan Jayabaya, atau penumpang kereta Gajayana pada kedinginan dan doyan pipis semua?? Jadi cepet habis wkwk, entahlah~ diluar itu, bessstt-lah Gajayana! Begitupun Jayabaya, still worth it!!
Emang deh yak, harga gak pernah bohong XD

 

Baca Juga: Numpang Hidup di Penang 3 Hari 2 Malam, Nemu Apa Aja?

 

REKOMENDASI KULINER & TEMPAT WISATA

Rasanya gak afdhol yak, kalau cuma sekedar review! Hehehe. Nih Ujame tambahin deh, beberapa kuliner dan tempat wisata yang Ujame coba selama di Malang. Check it out~

Kuliner

  • Kupang Kraton Hj. Qomariyah

Buat pecinta seafood dan manis, rasanya pas banget deh nyobain yang satu ini. Ujame pun baru pertama kali nyobain Kupang. Dan menurut Ujame rasanya gak pas aja gitu di lidah, karena karena Ujame ini gak terlalu suka manis hehe. Tapi buat yang suka manis mah dijamin suka! Karena review tempat ini juga bagus dan harganya pun murah. Maka gak salah kalau tempat ini jadi salah satu makanan legendaris yang udah lama banget berdiri dari 1964.

Kupang sendiri itu sejenis kerang kecil yang disiram dengan kuah yang terbuat dari petes dan gula merah dan disajikan dengan lontong. Buat yang suka pedes bisa ditambah irisan lombok dan perasan jeruk nipis. Endeuuusss!! Trus biar makin kenyang, makannya bisa ditambah dengan sate kerang & lento. 1 porsi kupang harganya 15rb, sate kerang 2rb dan lento 1.500.

Selain kupang, Ujame juga pesan Nasi Rawon. Nah, kalau ini enaaaaakkk banget! masuk ke lidah Ujame yang lebih suka gurih. Seporsinya 20rb.

  • Sempol Ayam

Cari sempol di Malang? Ini mah banyak di mana-mana hehe. Kenapa Ujame masukin list, ya karena Ujame suka, enaaaak tapi gak bikin kenyang hahaha.

Ujame beli di pakde-pakde gerobak yang ada di Coban Putri, beli 10rb dapet 20 tusuk. Lumayanlah, bisa ngeliat air terjun sambil makan sempol! Pemandangan dan aktifitas yang gak bisa dilakuin di Jekardaaah hehe.

  • Sego Pecel

Sama kaya Sempol, Sego Pecel pun di mana-mana aja ada. Mulai dari yang dijual di pinggir jalan, di dalam mobil sampe rumah makan. Nah, kalau mau nyicipin Sego Pecel yang di pinggiran, pastiin kalian dateng pas jam sarapan sekitar jam 6-8. Kalau lewat dari jam segitu, ambyaaarrr!! Habis semua gaesss~~ mungkin Nasi Pecel di sana tuh kaya Nasi Uduk di Jakarta kali yak, semua warga disana kalau sarapan makan itu. Beruntungnya Ujame yang keluar jam ½ 9 masih bisa dipertemukan dengan Sego Pecel, itupun udah tinggal penghabisan.

1 porsi Sego Pecel yang Ujame makan harganya 5rb dengan isian nasi putih, tempe goreng, sayur, peyek dan disiram sambel kacang. Keliatan simple sih, tapi pas di makan eunaaaakkk tenan gaes, murah meriah~

  • Soto Ayam Lombok

Huaaaaahhhh mau nangis kalau inget rasanya!! Best of the best makanan terenak di Malang yang Ujame coba. Kenapa sih, sotonya bisa seenak ituuuuu?? *maulagimaulagimaulagi

Rasa soto di sini beda dari soto-soto lainnya, dan terenak yang Ujame makan. Semangkok soto khas Malang dengan isian nasi, telur rebus, irisan kol, tauge, kentang, ayam kampung dan disiram kuah kental dengan taburan bumbu koya ini juara banget gaesss~ *nelenludahsendiri. 1 porsi harganya 25b. Makin mantap dimakan bareng kerupuk rambak.

Tempatnya pun rameeeee bangeeett dan gak pernah sepi pengunjung. Gak salah deh, ini jadi makanan legendaris yang hits dari tahun 1955.

  • Bakso President

Mungkin udah gak asing ya dengar kuliner ini? Karena segitu fenomenalnya tempat ini. Kalau Ujame pribadi, bukan rasa baksonya yang juara atau “beda dengan yang lain”, tapiiiii experience makan di sini yang gak ada di tempat lain.

Tempatnya ada pinggir rel kereta api. Dan kalau kereta lewat, itulah yang ditunggu-tunggu! Hehehe. Bingung juga sih, kenapa begitu? Apanya yang menarik? Yaaa menarik aja sih, karena kan gak ada di tempat lain hehe.

Tempatnya gak pernah sepi pengunjung malah antrinya kebangeeetaan! Baksonya ada beragam, ada paket-paketannya gitu. Kisaran harganya antara 15rb-34rb. Ujame pesan bakso campur biasa 18rb dan bakso campur super 22rb. Soal rasa, jujur B aja! Tapi untuk bakso bakarnya lumayan enak, 1 tusuk (isinya 4 bakso) harganya 12rb, cry sih solanya menurut Ujame ini mahal, hahaha.

Tempat Wisata

  • Coban Putri

Hari pertama di Malang, baru touchdown dan bingung mau kemana. Alhasil setelah muter-muter dan search google ketemulah Coban Putri. Ekspektasi Ujame sih bakalan tracking gitu ya, karena gak ada bayangan sama sekali. Dan sepatu yang Ujame pake tuh licin, makanya beli sendal jepit swallow. Eh taunya~ kagak ada tracking-tracking nya pisaaaann wkwk

Coban Putri landai, tinggal parkir motor trus masuk ke dalam jalan kaki beberapa meter sampe deh hahaha. Masuk kesini cukup terjangkau, per orang 10rb/orang dan parkir motor 5rb. Didalamnya ada air terjun (yaiyalah), spot foto instagramable, ayunan, flying fox, via ferrata, camping ground dan juga rumah makan.

  • Coban Talun

Masih dengan tema percobanan, tapi ini yang lebih WAAAAAAHHH dan punya banyak daya tarik. Coban Talun punya pemandangan yang eksotis dengan bunga-bunga dan pepohonan hutan pinus yang beraneka ragam. Harga masuknya 10rb/orang dan biaya parkir motornya 5rb.

Di dalam Coban Talun, banyak wahana dan arena wisata buatan yang dibuat untuk menarik wisatawan. Dan yang banyak dikunjungi itu Taman Bunga, Apache Camp dan Rumah Pagupon. Ujame sendiri berkunjung ke Taman Bunga, dan ada biaya masuknya sebesar 10rb. Di sini Ujame dapet foto-foto yang canteeeekkk-canteeeekk jadi gak rugi wkwkwk. Ya meskipun gak dapet foto berdua yang agak proper karena tripod ketinggalan di penginapan, emang dasar Ujame ini pelupa!

Oh ya, kalau kamu mau intip-intip air terjun di Coban Talun, saran dari Ujame sih harus kuat ya fisiknya! Karena kali ini bener-bener tracking! Dan bodohnya Ujame gak pake sendal yang kemarin dibeli, sia-sialah wkwk. Lumayan bikin capek dan betis berotot lho guysss, tapi pas sampe di atas, emang terbayar dengan air terjun yang besaaarrr. Nah serunya nih kalau kalian mau ke air terjun tapi gak mau capek, tenaaaangggg!! Karena ada kang Ojek lho yang stand by menawarkan diri. Cuma Ujame sendiri gak tau harganya berapa, karena Ujame jalan kaki dong~~ *sombong! (padahal biar irit gak keluar duit)

  • Taman Rekreasi Selecta

Salah satu tempat wisata terbaik di Malang nih gaesss~~ mainstream banget, tapi bikin gak bosen berkunjung kesini. Harganya mayan mahal 40rb dengan biaya parkir motor 5rb.

Taman seluas 18 hektar ini emang dikelola baik banget sama pemerintah setempat. Di dalamnya ada beragam fasilitas mulai dari taman bunga yang luas, sky bike yang bisa lihat area Selecta secara menyeluruh dari atas, kolam renang dari anak-anak hingga dewasa, wahana menunggang kuda, bisokop 4D, kora-kora, roller coaster sampai bianglala.  Dan masing-masing wahana berbayar ya, kecuali kolam renang ini include tiket masuk (dan ujame baru tahu pas udah sampe di sana, tau gitu bawa baju renang).

Sedihnya, wahana yang lainnya gak dioperasikan karena waktu itu habis hujan, dan bakal berbahaya kalau dioperasikan. Ujame sendiri cuma naik bianglala aja deh jadinya, dengan harga tiket 10rb/orang. Dan sebelnya, ngeliat yang pada berenang jadi kepengen banget sih~ next kalau ke Selecta lagi mesti berenang ah, biar gak rugi ahahaha

  • Batu Night Spectaculer (BNS)

Wisata mainstream berikutnya nih gaesss~ mungkin kalian juga udah sering dengarlah atau pernah kesini. BNS merupakan taman hiburan malam keluarga yang di dalamnya ada wahana hiburan indoor & outdoor, pasar, food court, dan juga olahraga dalam satu kawasan. Dibukanya sore hari pukul 3 sore dan ditutup pukul 12 malam. Ya seperti du*an gitu gaes, cuma doi beroperasinya malam yang jadi kece & asyik banget vibes-nya karena gemerlapnya laser & cahaya lampu.

Ujame dateng jam 5 sore di mana saat itu belum banyak pengunjung dengan harga tiket 40rb (karena lagi high season jadi segini) dan parkir motor 5rb. Untuk wahana wisata itu ada banyaaaakkk macemnya. Masing-masing arena harus bayar lagi, beda dengan du*fan yang udah include dan tinggal antri naik doang hehe. Diantara banyaknya wahana, yang paling hits itu Lampion Garden, Bioskop 4 Dimensi, Rumah Hantu dan Go Kart. Ujame sendiri masuk ke Lampion Garden dengan dikenakan biaya masuk 10rb/orang.

  • Kampoeng Heritage Kajoetangan

Hari terakhir di kota Malang, yang tadinya mau ke Kampung Warna Warni Jodipan eh malah nyasar di sini. Tapiii, Ujame gak nyesel siiiih karena kampungnya unik banget buat dieksplor. Biaya masuk ke kampung ini cuma 5rb/orang dan biaya parkir motor 2rb ajaaaa. Murah gaesss!! Itupun biaya masuknya untuk perawatan kampung ini, jadi bolehlah kita mendukung kampung-kampung wisata kaya ini supaya tetap apik dikunjungi.

Pas masuk, kalian akan diminta membayar dan mengisi buku tamu. Terus ibuk-ibuk penjaganya akan kasih kalian peta kampung dan kartu pos sebagai kenang-kenangan. Lucuuuk deh!

Masuk ke kampung ini tuh berasa nostalgia, karena arsitekturnya tuh klasik ala-ala jaman Belanda dan banyak bangunan bersejarah. Tapi ada juga yang modern. Jadi semacam kaya ada di lorong waktu gitu, dari yang jadoel sampe yang kekinian ada. Buat yang suka hunting foto, pasti betaaaah deh di sini karena banyak spot foto kece, diantaranya: Rumah Penghulu 1920, Rumah Jengki, Rumah Foto, Rumah Jamu, Gubuk Ningrat, Rumah Punden, Rumah Jacoeb, Pasar Krempyeng, Terowongan Semeru, dan lainnya sebagainya. Kampungnya juga bersih, sampe nih ya Ujame tuh gak ngeliat ada sampah dan warganya ramah plus kompak banget! ada beberapa pemuda yang Ujame lihat lagi melukis tembok bareng. Adem deh liatnya~

Walaah padahal niatnya mau review Jayabaya & Gajayana eh jadi kemana-mana wkwk

Tapi it’s okey, selama kamu senang Ujame juga senang kok

Semoga perjalanan Ujame bisa dijadikan referensi or rekomendasimu ke Malang ya!

Bhaaayyyy~~

Mungkin kamu juga suka ini

41 Komentar

  1. Wih. Kuterpengaruh sama review Gajayana. Besok-besok kalo bisa ke Jawa, naik keretanya yang Gajayana. Siapa tahu bisa ke Malang, bisa pake referensi dari Ujame ini 🙂

  2. Pengen soto ayam lombok ama pecelnya deh 🙂
    Btw lengkap banget nih ulasannya sampai saya jadi kayak ikutan liburan ke Malangnya 😀

    Itu Selecta makin cantik ya kalau hujan, lebih segar bunga-bunganya.

    Ah udah lama nggak pernah ke Malang atau Batu lagi, semacam mager aja keluar kota, apalagi hujan gini 🙂

  3. Ujameee, kalian mantuulll bnget siiih
    Aku aja yg org surabaya belum pernah ke Bakso President dan kampoeng heritage lhoo.
    Kalian malah udah cuss dan explore ke sana, kereenn :)))
    Btw, klian berdua selalu pakai kostum syar’i (gamis dan hijab lebar ya) MasyaAllah TabarokAllah, makin ngefans deh akooohh 🙂

  4. Eksekutif sekarang kursinya lebih sempit & pakai vinil. Lebih nyaman jaman dulu yg pakai suede. Suami yg bolak balik jakarta 2 minggu lagi jadi nggak nyaman. Akhirnya sekarang lebih banyak naik bus yg eksekutif harganya separuhnya kereta. Bus sekarang bagus2, baru2, apalagi ada tol cepet nyampai. Waktu kami ke Malang juga naik kereta hehee. Tapi baru bakso president aja yg udah, lainnya itu belum. Berarti harus balik lagi ke Malang nih heheee

  5. Naik KA sekarang harus pake jaket kalo saya. Soalnya pernah dulu, dah lama ga naik kereta, pas naik ekonomi AC.. duingiiin pol.

    Apalagi kalo eksekutif ya.

    Terakhir naik eksekutif sekitar 9 tahun lalu pas anak kedua masih bayi.

    Ya ampuuun…time flies.

  6. sugeng rawuh wonten Ngalam kak Ujame. Haha. Kereta ekse Gajayana memang the best sih. Kemarin waktu libur lebaran ‘terpaksa’ naik ekse dari Kediri ke Malang karena kehabisan tiket. Hahaha.

    Tapi ternyata malah sukaaaa banget. Kebetulan supply airnya cukup kala itu. Ohya, next kalau ke Malang main ke pantai-pantainya di selatan Malang yaw.

  7. Kota Malang memang ga ada matinya ya 🙂
    Senang banget bisa berlibur kesana menggunakan kereta api. Terus sekarang juga KA tuh lebih bersih, terawat, jadi semua penumpang dengan perjalanan jauh merasa nyaman juga. Next time mau cobain naek KA ke Malang, ahh 🙂

    1. Hello mbak pas komen ini saya lagi di Malang hehe.
      Kebetulan naik Jayabaya kmrn, lumayan keretanya. Pelayanannya jg oke. Makanannya mayan deh haha. Tapi yg Gajayana saya blm pernah. Mungkin next time saya mau coba ah naik Gajayana dr Jkt ke Malang

  8. Belum pernah ke Malang nih. Dan ini sukseslah bikin envy pengen ke Malang juga.
    Naik kereta eksekutif gitu harganya beda tipislah ya dengan pesawat, naik kereta lebih lama pula dibanding pesawat. Tapi jadi punya pengalaman sendiri ya, apalagi kelas eksekutif gitu, nyaman pula. 🙂

  9. Ish seru banget sih kalian.. menikmati perjalanan dengan kereta eksekutif dari Jakarta ke Malang, menikmati wisata kuliner disana.. duh sungguh bikin aku ingin melakukan hal yang sama dengan sahabat aku.. nice to share jadi mau ke malang naik KA Eksekutif Jayabaya dan Gajayana

  10. Owwhh… ternyata kalian yang kompak banget pun bisa ada badai juga hehehe… Cucok deh kalau melakukan perjalanan rekonsiliasi ke Malang.
    Kedua kereta ini sayangnya ga ada yang lewat Semarang ya. Kalau ke Malang kudu mlipir keYogyakarta dulu kayaknya.

  11. Mantap banget ini kereta, dalemnya pasti nyaman dan sejuk segar. Bisa selonjoran bebas, aku belum pernah naik ini Mbak. Tapi kapa-kapan boleh juga dicoba asal harga bersahabat hahaha. Busyet didatangin semua kulinernya, jadi ngiler hiks.

  12. aku tahun kemarin juga naik Gajayana Malang – Gambir pp. 14 jam gak kerasa, keretanya nyaman, bersih, wangi, bisa tidur nyenyak juga. walaupun harganya emang agak pricey tapi worth it banget buat kereta eksekutif jarak jauh.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.