Numpang Hidup di Penang 3Hari 2 Malam. Nemu Apa Aja?

Holaaa Penang!! 

Sudah lama tak bersua dengan cerita perjalanan hehe

Better late than never! Gapapalah yaaa terlambat buat tulisan daripada gak sama sekali~ *halaah alasan teroooos wkwk. Iya, mohon maaf ya netijen. Maaf atas kemageran, kefuturan dan kemalasan yang merajalela di diri kami yang hina dan penuh dosa ini *sungkem.

Okeeh okee, Kita mulai yaa…

Banyak kali lah nih kawan-kawan yang nodong, “Eh Ujame, lu pada ke Penang ngapain sih waktu itu? Kok gak ada update-annya pisan!!” wkwk nah iya, Ujame aja bingung ngapain yak? Lah orang di Penang gak banyak jalan. Lebih tepatnya sih cuma pindah/numpang hidup beberapa hari doang di sana. Menikmati udara yang lebih bersih dan segar daripada udara di Indo yang lagi dikepung asap saat itu *sedih.

Dan di Penang kerjaan Ujame itu cuma tidur, makan, jajan, repeat on. Gitu aja terus~ intinya penuh dengan kegabutan!! Tapiiii… walaupun cuma begitu, bukan berarti Ujame gak menemukan sesuatu yang menarik, unik dan asik yaaa di Penang, justru malah dengan sesuatu yang tak terencana, kita akan lebih dikejutkan oleh semesta *asik gak tuh bahasanya? Wkwk

Jadi, di Penang ngapain aja sih?

Bentar.. bentar.. curhat dulu!

Yak, berbekal kursi gratis dari maskapai merah Malaysia yang murah meriah kesayangan kita semua, Ujame akhirnya dapat kesempatan untuk merasakan hidup di Penang. Ujame berburu promo tanggal 11 November 2018, dan baru terbang setahun kemudian di 19 September 2019. Lama banget gak tuh? Wkwk. Ya emang begitu gais. Namanya promo mah pasti, kudu, wajib, fardhu ‘ain dari jauh-jauh hari. Dan memang, gak ada alasan khusus Ujame ke Penang dan mau ngapain. Ada info promo ya random aja Ujame beli, apalagi GRATIS yekaan~ sobat misqueen macam Ujame pasti penuh sukacita. Jadi buat kamu yang nemu promoan, mending sikat aja dulu, urusan mau ngapainnya mah belakangan aja. Karna tiket itu koentji, kalo udah kebeli, pasti liburan gak cuma jadi wacana. SETUJU KAGA NIH? Hehehe

Baca juga Perjalanan Malaysia lainnya: 3 Hari Ittinerary Malaysia Dengan Budget Cuma 2 Jutaan Aja

Oke yuk lanjut, saatnya kita kulik Penang bareng~

  1. Kuliner Halal Tipis-Tipis Aja Sih…

Banyak yang bilang Penang tuh Surganya makanan enak dan jadi destinasi yang tepat untuk wisata kuliner. Cuma, Ujame sendiri sih gak terlalu tertarik untuk kulineran karena agak khawatir dengan kehalalan makanan. Tapi bukan berarti Ujame gak nyicip makanan disana ya (ya kali masa gak makan wkwk). So, berikut beberapa makanan yang Ujame up dan rekomendasikan ke teman-teman semua. Buat yang muslim, no worries karena ini HALAL!

  • Nasi Kandar di Hameediyah Restaurant

Kalo ditanya makanan khas Malaysia, pasti yang terlintas sama kita semua tuh Nasi Lemak deh, iya gak?? Padahal, ada satu lagi nih! Namanya, Nasi Kandar. Ujame nyobain Nasi Kandar di salah satu restoran legendaris-nya Penang yang udah eksis dan berdiri dari tahun 1907. Berarti udah berapa lama tuh? Ya itung sendiri aja lah yaaak wkwk~.

Lokasinya, ada di Jalan Lebuh Campbell, George Town. Dan restorannya tuh terbagi menjadi dua, samping-sampingan gitu, jangan sampai salah yaa nih Ujame jelasin. Jadi tempat untuk pesan menu & bayar dengan tempat untuk makan itu dipisah gaes. Pas Ujame kesini, yaampuuun antriannya panjang banget, dari siang sampai malam pengunjungnya gak berhenti-henti. Pusing aku tuuh….

Pas pelayannya nanya, “Nak order ape?” Karena bingung, Ujame langsung bilang aja order Nasi Kandar dengan lauk ayam goreng dan minumannya Es Tarik (pesan minum dibagian tempat untuk makan yaa). Untuk nasi kandarnya 2 porsi RM 22,55 dan es teh tariknya 2 gelas RM 4. Untuk porsinya banyaaaaak banget gaes, macam porsi kuli!! Jadi kayaknya gak rugi deh wkwk. Untuk rasa sesuai lidah, enaaaaak!

  • Tomyam Seafood di C.T. Corner Tomyam

Lokasinya persis di depan pintu masuk Penang Hills. Ujame makan di sini pun gak sengaja, karena sepanjang perjalanan dari hotel ke Penang Hills, Ujame ngoceeeh aja pengen makan Laksa. Tapi balik lagi karena Ujame meragukan kehalalannya, akhirnya setiap ada resto atau pedagang gerobak yang jual laksa malah gak jadi beli deh wkwk. Dan kebetulan, di depan pintu masuknya Penang Hills ada resto ini, yaudah Ujame beli karena penjualnya makcik makcik bertudung dan depan restonya ada tulisan arab. Yaudah kesinilah Ujame~

Pas lihat menunya, ADA LAKSA!! Langsung deh pesan itu, tapi sayang seribu sayang, sang alam belum mengizinkan. Si Laksa ternyata sudah abiiisss cuyyy! So, opsi selanjutnya Ujame pesan Tomyam Seafood. Rasa tomyamnya suueeegeeerrrr tenan! tapi too strong buat yang gak terlalu bisa makanan asam (menurut Ujame yaaa hehe). Tapi asli siih bener-bener langsung dibikin kenyang sekaligus melek. Harga tomyam-nya, RM 16 untuk 2 porsi. Harus coba!!

  • Double Delight Menu di The Chicken Rice Shop

Nah kalo yang ini agak pricey sih emang, tapi worth to try pake bangeeet! Kalo kamu lagi main ke Prangi Mall dan bingung mau makan apa, cobain deh ke The Chicken Rice Shop. Restoran halal ini nyediain menu set yang fresh banget rasanya. Ada yang untuk sendiri, paket berdua ataupun bertiga. Nah, Ujame pilihlah yang paket berdua namanya Double Delight sama pesan minum 1 Es teh manis dan 1 teh manis hangat, totalnya RM 44,75. Nah menu yang termasuk dalam paketnya tuh ada 4 buah Nyonya Pai Tee (kue kering renyah yang isinya sayuran dan campuran udang diiris tipis), Single Portion of Chicken (bisa pilih mau dipanggang atau dikecapin), Prime Honey BBQ Chicken (salah satu menu andalan resto mereka), Sai To Fish Balls alias sup bola bola ikan, Ipoh Bean Sprouts alias tumis tauge dan 2 mangkok nasi. Alhamdulillah, nikmaaattttt~~

  • Coconut Shake di Ben’s Coconut Shake

Kalo dari tadi Ujame rekomendasiin makanan berat, sekarang cemilannya nih yang segerrr segerrr! Keliling George Town di siang hari itu rasanya panassss banget gaes! Butuh banget nih penetralisir tapi tetep pengen yang manis haha. Nah, ini wajib banget kamu coba! Coconut Shake di Ben’s Coconut Shake. Di Penang tuh banyak bangeeet yang jualan minuman ini. Apa jangan-jangan ini minuman yang lagi kekinian di sana ya?

Perpaduannya sih menurut Ujame unik. Di mana ada rasa air kelapa bertemu manisnya es krim dan kenyalnya boba plus ada sensasi bau bau rempah India gitu wkwk. Ujame gak merhatiin sih proses pembuatannya dicampur apa aja, tapi kurang lebihnya sih begitu ahahaha. Kamu mesti coba sendiri deh! Harganya RM 5,50. Dan ada juga pilihan menu lainnya.

  1. Wisata Sekenanya Aja Sih…

Okeeh, lanjuttt ke bahasan wisata yaa… Ujame kemana? hahaha, mainstream banget! Ujame cuma explore Penang Hills sama keliling George Town aja. Sisanya? Ya seperti di judul tulisan ini, NUMPANG HIDUP! Wkwkwk. Ke Penang ini Ujame lebih milih buat bersantai dan nge-bonding-in diri kami berdua biar makin ngeklop! *jiaaah. Yaaa intinya begitulah~

Tapi tetep, Ujame bakalan bahas dikit soal Penang Hills yaaak ^^

Okeh, dari namanya aja berawalan Penang, ya berarti Penang Hills adanya di Penang dong! (yaiyalah bhambhank, masa di Malang -_-), sabaar santaaai, gausah kesel hahaha. Oke, serius yaaak lanjuutt! Lokasinya 6km dari George Town. Buat kesini, Ujame saranin naik bis aja biar irit, cuma RM 2,5/orang trus tinggal buka google maps abis itu ikutin deh turun di mana.

Harga masuk Penang Hills sendiri per orangnya RM 30 dan pas masuk, kamu mesti naik Penang Hills Railway gitu buat nanjak ke atas. Dan menariknya, jalur dari Penang Hills Railway ini cukup miring dan memacu adrenalin hahaha. Jadi waktu yang tepat buat kita mengingat dosa-dosa dan memohon ampun kepada-Nya.

Wisata di Penang Hills sendiri, sebenernya kita bisa melihat kota Penang dari ketinggian dengan suasana yang asri. Tapi siapa sangka? Yang Ujame lihat cuma jerebu/asap yang mungkin berasal dari Indonesia. Di stasiun televisi Malaysia juga yang diangkat itu lagi itu lagi pembahasannya. Karena ternyata, nyatanya memang demikian. Sedih yaaa…

  • Gembok Cinta

Di mana-mana kok ada gembok cinta ya? hahaha. Ini Ujame padahal lagi gak ada di Namsan Tower, Korea lho.. tapi di Penang Hills wkwk. Iya, di sana juga ada nih deretan pagar yang dihiasi gembok-gembok chyntaaaqqq. Ada tokonya juga yang menjual gembok. Tapi, Ujame sih foto-foto aja hehehe. Sepi banget waktu itu, jadi bebas deh~

  • Masjid & Kuil yang Berdamping

Harmonisasi kerukunan beragama terasa sekali di sini, di mana Masjid Bukit Bendera berdampingan letaknya dengan Kuil Hindu Penang. Ujame sholat di Masjid tersebut, rasanya asri dan tenang banget lho gaes~ trus dari Masjid bisa melihat aktifitas yang dilakukan di Kuil, meski saat itu Kuil dalam keadaan sepi pengunjung. Begitupun saat Ujame melihat Kuil dari luar, suara adzan dari Masjid terdengar sampai Kuil. Rasanya damai deh :))

  • Teropong RM 1

Di Penang Hills, banyak sekali fasilitas wisata yang berbayar. Salah satunya, teropong ini. Harganya RM 1 buat bisa melihat view Penang yang berada di kejauhan. Tapi lagi-lagi, sayang duitnya wkwk karena jerebu terlalu tebal jadinya gak terlihat jelas. So sad…

  1. Experience Suka-Suka Aja Sih…

Jadi, ternyata Penang tuh gitu-gitu aja ya? enggg.. tergantung persepsi masing-masing sih, kalo kita ngebawa diri kita untuk enjoy, rasanya gak ada yang salah liburan di Penang. Atau kalo masih kurang puas, ya coba ciptakan keseruan sendiri aja~

  • Eksplor Penang seharian pakai baju SMA

Entah apa yang merasuki Ujame, rasanya pengen aja gitu holiday ngelakuin hal yang gak biasa. Lalu terlintas lah percakapan kami, “Coba yuk pake piyama? Atau pake baju SMA buat next liburan?” wkwkwk. Maka terjadilah, H-1 sebelum ke Penang kita ke pasar Blok M dulu buat cari seragam.

Rasanya gimana? Wkwkw not bad laaaah!! Ujame berhasil mengalahkan rasa malu, meskipun kalo pas lagi jalan tuh ada beberapa yang memperhatikan. Mungkin disangka SPG atau apalah yaaa haha. Atau sama-sama turis Indonesia, mereka mikirnya, “Ini bocah SMA ngapain sampe sini? Cabut kok jauh bangeeet? Mereka sehat?” ahahaha. Mungkin next coba pakaian lainnya kali ya, ada saran gak gaes?? Hehe

  • Keliling George Town Unfaedah naik Bus Hop and Hop Off

Sesungguhnya, Ujame not recommended! Apalagi kalo pas cuaca panas, gak banget cuyyy! Semacam menyerahkan diri untuk di panggang dengan cara yang elegan wkwk *apasih. Pokoknya mah, gak lagi-lagi deh wkwk. Ujame nyobain bus tingkat ini random banget. Tiba-tiba pengen aja gitu pas bis-nya lewat. Padahal awalnya, Ujame mau nonton bioskop  hahaha. Harganya juga mahal bangeeet cuuy, per orangnya RM 45!! Jadi berdua RM 90. Harga per orangnya aja lebih mahal daripada harga total makan Ujame berdua di The Chicken Rice Shop. Kelilingnya juga cuma gitu-gitu aja, dan penjelasan yang disampaikan dari tiap titik spot ke spot berikutnya tuh kurang jelas. Mendingan jalan kaki eksplor sendiri yekaaan??

Hahaha.. yaudahlah, anggap aja pembelajaran~ gausah sedih, gausah kezel, santuyyy aja meskipun dompet teriak-teriak wkwk

  • Cuci mata di Area Street Art

Hal yang paling fenomenal di George Town ya ini, street art-nya. Di setiap gang, banyak banget tembok-tembok yang dilukis 3D berbagai macam objek dan jadi incaran wisatawan dan sampe antri! Jujur, Ujame sih gak terlalu tertarik untuk hunting foto di keramaian kaya gini, rasanya malu *eaaa. Ujame sih sekenanya aja, kalo lagi jalan trus suka, ya berhenti kalo gak suka ya lanjut. Gak sampe hunting kaya orang-orang.

Tapi, Ujame suka aja vibes di sekitar street art, apalagi yang di Armenian Street, di sana ada banyak cafe-cafe berjajar mulai dari yang tradisional sampai yang kekinian, ada street perfomance dari pakcik pakcik etnis Tionghoa yang ngamen dengan alat rakitan seadanya tapi mainnya seru banget!! sampe ada wisatawan yang ikut joget haha, trus ada bule yang ngejual hasil fotonya karena butuh duit balik ke negaranya (untung aja tuh bule gak berenang kaya wisatawan Australia yang nekat & lagi viral ahaha), ada museum, ada street food, ada toko oleh-oleh, dan tempat penyewaan sepeda untuk keliling George Town. Semuanya ada!! Seruuuu..

Dan gak jauh dari street art ini ada juga Little India & Masjid Kapitan Keling.

INFO TAMBAHAN:

Mengenai transportasi di Penang, di sana tuh gak ada Kereta, MRT or LRT. Adanya tuh Bis Rapid Penang ya semacam Transajakarta lah kalo di sini. Tapiii, ada juga yang terorganisir dengan aplikasi, yaitu Grab!

Nah, ada sedikit perbedaan antara Grab di Indonesia dengan di Penang. Kalo di Jakarta kan ada Grabbike, Grabcar ada juga Grabfood dan layanan Grab lainnya. Sedangkan kalo di Penang, cuma ada Grabcar dan Grabfood (kalo gak salah GrabExpress juga ada deh) doang gaesss! Jadi gak ada tuh ojek online, mau gak mau mesti pake mobil. Dan kerennya, mobilnya coyyyy sedan kereeeen semua gitu cakep-cakeep kaga ada tuh mobil Xenia atau Avanza hahaha, mobil di sana murah apa yaak?? Wkwk. Ujame naik grabcar 2x. Pertama dari halte bis yang gak jauh dari Penang Hills ke Hotel dengan harga RM 14. Trus yang kedua dari Hotel ke Bandara Penang dengan harga RM 25. Untuk pembayaran, secara tunai yaaa! Oya Btw, music playlist di Grabcar yang pertama lagu dangdut Indonesia gaes bapaknya juga tau beberapa kosakata Jawa hahaha.

Nah untuk Grabfood, Ujame nyoba 1x karena waktu itu lagi pengan di kamar aja males keluar haha. Ujame Grabfood MCD untuk berdua dengan harga RM 37,52. Pembayarannya gak bisa pakai OVO atau tunai ya, gaes tapi dengan 3 opsi: Top Up Credit (bisa pakai CC/DC atau bisa top up di 7-Eleven), debit card/credit card dan paypal. Tapi tetep abang-abang yang nganterin pake motor yak, bukan mobil. Yakali, mentang-mentang gak ada Grabbike, delivery order aja pake mobil ahahaha.

 

Udah deh kelarrrrr cerita Penang kali ini~ wkwk akhirnyaaa yaa!! Padahal perginya September 2019, tapi tulisannya baru terbit di Januari 2020. Itupun udah melewati liburan berikutnya wkwk.

Buat kalian yang udah pernah ke Penang juga, coba ceritain dong di kolom komentar hal unik or menarik apa tentang Penang versi kamu!! Atau, mungkin bisa kasih saran, next holiday Ujame pakai baju apalagi ya? wkwk

Thanks for reading~

Mungkin kamu juga suka ini

23 Komentar

  1. Next bisa pakai baju seragam SD yang melegenda banget, merah putih.
    Unik dan sekaligus menggambarkan bendera negara kita. Hehehe…

    Meski cuma numpang hidup di Penang, tapi asyik juga banyak fotonya hehehe

  2. Gak apa-apa pakai kostum seragam SMA karena bisa serasa remaja yang dulunya belum bisa melanglang jauh sekarang bisa main sampai ke Penang, hi hi.
    Saya fokusnya pada nasib turis yang jual foto untuk ongkos pulang. Seriusan? Apakah kehabisan uang atau dirampok di Penang? Sisi suram backpacker. Semoga Ujame senantiasa dilindungi Allah selama dalam perjalanan di luar negeri.

  3. Serunya.. penang salah satu tempat di Malaysia yang pengen aku kunjuni nih.. ternyata banyak tempat unik yang bisa dikunjungi disana ya.. jadi ingin segera ke Penang untuk menikmati wisata dan kuliner disana..

  4. Wah kuliner-kuliner yang Mba Puti sebutkan bikin ngiler ya. Saya belum pernah ke Penang dan penasaran juga sih mau ke sana. Tapi sayangnya saya belum ada teman yang tujuannya sama.

    Semoga suatu hari saya bisa ke Penang!. Aamiin 🙂

  5. Hehe benar banget nih ujame, kalau ada tiket pastinya liburan bukan jadi wacana lagi ya. Apalagi pas ada prpmo langsung sikat saja, hehe.

    Btw liburannya di Penang seru ya, banyak tempat cantuk yang bisa dikunjungi plus bisa juga mencicipi baragam kuliner khas sana.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.