Destinasi Mainstream & Touristy di Bali yang Tetap Wajib Dikunjungi

Taraaaa… akhirnya ada mood buat nulis lagi!!! Ekekek. Sesuai janji nih Ujame bakal terusin cerita perjalanan di Bali 2 hari terakhir tentang destinasi mainstream & touristy di Bali, maka terbitlah tulisan ini! Tapiii.. buat yang belum baca cerita sebelumnya, dibaca dulu deh ya, di sini. Biar nyambung dan gak ketinggalan cerita gituuu~ siapa tau bisa jadi referensi kamu juga kan!!

BACAAA YAAAA…. AYO BACAAAA… BACAAAA!!! *mulaimaksa

Dan buat yang udah baca, silakan menikmati tulisan ini, jangan lupa ambil cemilan dan minum dulu biar lebih asyiqqquue dan gak ngantuuuq hehehe.

SO, CEKIDOT!!

Day 3
 “Life, religion and art all converge in Bali. Perfecto!”

Perjalanan dihari itu dimulai dengan Ujame minggat dari Karangasem menuju Denpasar. Di sana, Ujame menginap semalam di salah satu hotel yang NOT RECOMENDED PISAAAANNN!! Ini ter-zonk siiiih, aselik! WHY??

HONEST REVIEW: Kamar tidur dan kamar mandinya bau, ada kecoa, Selimutnya bolong dan ada bercak kaya darah, spring bednya yang satu agak jebol, teko listriknya berkarat & gak dicuci, dan amenities-nya cuma ada sabun aja. Gak ada sampo ataupun pasta gigi! Plus lengkapnya lagi, handuk pun gak ada!!! Akhirnya, Ujame yang minta sendiri ke staffnya. Huft~

Hmm.. emosi gak tuuuh? Secara, perjalanan dari Karangasem yang asri dan penuh kedamaian itu ke hotel ini mayan jauh, 42km atau sekitar 1jam 15menit. Eh sampe sini ketemu yang kek begini~~ *elus dada* but, Ujame gak mau merusak liburan ini dengan badmood dong,  ya terima aja dan gak komplain juga hahaha, jadi yaudah gitu aja pokonya! Ahahaha. So, nama hotelnya gak bakal Ujame cantumin disini~ , tapi kalau kamu mau tau sini Ujame bisikin….

Okaaay, lanjut cerita nih! *buang emosi dulu*

  1. Ayam Betutu Khas Gilimanuk – Sensasi Rasa Lokal yang Bikin Ketagihan!

Setelah taro koper dan barang-barang bawaan di kamar, ngaso dulu lah sebentar, pengennya sih lama tapi apa daya sudah saatnya mulut menelan makanan alias kelaperan! Dan karna udah di Denpasar, sekalian deh, waktunya nyicipin makanan khas Bali yang udah Ujame idam-idamkan sejak lahir ahahaha. Gak lain dan gak bukan yaa… AYAM BETUTU & SATE LILIT!!! Aaaah.. nulis ini aja jadi nelen ludah ngebayangin rasanya. Dari hotel jaraknya sekitar 15km dengan jarak tempuh kurang lebih 30 menit ke cabang yang di daerah Tuban, Kuta.

So, rasanya gimana?? Aselik! Gak pake pereuuuz enak bangeeeet, nikmaaaat!! Ini pertama kalinya Ujame nyobain ayam betutu & sate lilit! Dan pertama kali nyobain, langsung jatuh cintaaaaa dong! Ayamnya empuk, kuahnya pedas gurih. Dimakan sama nasi panas + sambal matah + kangkung pedas luar biasa sensasinya. Perpaduan surgawiiiii di mulut pemirsaaah! Endeuuus banget!!! Tapi, untuk sate lilit, bagi Ujame gak terlalu wah, alias B aja. Karna rasanya manis dan dihidangkannya dingin, gak panas/hangat. Apa emang kaya gitu penyajiannya? Dimakannya pas dingin? Yang tau bisa komen ya~~

  1. Garuda Wisnu Kencana – Mahakarya Indonesia, Patung Ketiga Tertinggi di Dunia

Gaes, baca judulnya, bangga gak siiih?? Ujame sih merasa bangga pissaaaaann! Secara, patung ini bukan cuma jadi kebanggaan warga Bali, tapi juga seluruh warga Indonesia. Fyi, tinggi patung GWK tuh 121 meter dan dibuat selama 28 tahun, serta menjadi patung tertinggi ke 3 di dunia yang mengalahkan patung Liberty loh gaes~ keren gaaak?? Setelah berpuluh tahun bangga sama kemegahan Candi Borobudur & Candi Prambanan yang didirikan dari zaman baheula, sekarang mahakarya Indonesia adalagi dengan hadirnya patung GWK ini! #WonderfullIndonesia

So, setelah berdamai dengan lidah & perut, Ujame random aja pengen ke GWK. Perjalanan sekitar 10km atau sekitar 25menit. Dan pas sampeee, sayang bangeeet Ujame gak jadi masuk ke dalam soalnya rupiah makin menipis, harus berhemat! dan milih untuk mengurungkan niat buat masuk hehehe. jadi, Ujame cuma jajan dan menikmati vibes di luar GWK aja deh~ Hmm.. semoga suatu saat bisa balik lagi ke Bali dan kesini deh ya ^^

  1. Pantai Pandawa – Surga Tersembunyi di Balik Tebing Tinggi

Setelah puas ngeliatin orang-orang lewat dan masuk ke GWK ahahaha, Ujame ke destinasi selanjutnya nih! Main lagi ke pantai yang udah mainstream banget dikunjungin, tapi tetap cantik!! Jaraknya cuma sekitar 8,5km dengan jarak tempuh 20 menit dari GWK.

Yaaaak, pandawa!!! Pantai cantik yang luasssss banget dan unik karna tebingnya yang tinggi. Kalo mengulik sejarah, katanya sih dulu Pantai Pandawa ini pantai tersembunyi, karena lokasinya di balik tebing kapur itu. Cuma karena tebing kapurnya dibelah akhirnya jadi gak tersembunyi lagi deh, dan bisa kita nikmati sampe terkenal hingga mancanegara. Buuuuttt, dibalik kekaguman ujame sama pantai ini, agak sedikit sedih sih, soalnya banyak sampah di mana-mana. Miris banget!! Yuk, gaes biasakan buang sampah pada tempatnya, dan kurangi penggunaan plastik. Bumi kita sudah tua 🙁

  1. Tari Kecak & Api Uluwatu – Cara Asyik Belajar Legenda Bali dengan Pemandangan Sunset yang Sempurna

Nah, ini nih gaes, satu-satunya destinasi yang gak dadakan Ujame persiapkan! Soalnya Ujame pengen banget liat pertunjukan tari kecak secara langsung, jadi gak cuma di yutup doang hehehe. Dan pengalaman nonton ini, jadi salah satau one of the best moment-nya Ujame di Bali!! Nah jarak dari Pantai pandawa ke destinasi ini sekitar 16km atau bisa ditempuh selama 35 menit.

Di Bali, ada 3 tempat yang banyak direkomendasikan untuk menonton tari kecak. Diantaranya; Tari Kecak Uluwatu, tari kecak di GWK dan Tari Kecak Ubud. Nah, Ujame pilih yang Tari Kecak Uluwatu. Kenapa kok pilihnya di sana? Karena Uluwatu punya kelebihan sendiri dengan pemandangan sunsetmya yang cantiiiiik banget! Tempatnya outdoor yang di setting seperti opera dan view sunset-nya langsung ke pantai gitu. Perfecto deh pokoknya!!

Untuk tiket pertunjukan, Ujame pesan lewat aplikasi klook, jadi gak perlu ngantri deh! Pas nyampe tinggal beli tiket masuk untuk ke Pura Uluwatu-nya aja Rp 30.000,-/orang (udah termasuk sarung yang wajib dipakai), lalu selanjutnya untuk HTM pertunjukan tari kecak, tinggal cari bli-bli berbaju klook trus reedem deh! Nanti bli-blinya kasih tiket masuk dan kertas yang berisikan informasi cerita dari tari kecak yang dipertunjukan tersebut. Yaitu, cerita Ramayana dengan tokoh utama Rama dan Sita.

HONEST REVIEW!!!:Kalo kamu  mau nonton pertunjukan Tari Kecak di Uluwatu juga, mending beli tiketnya di Klook aja! Aselik, enak banget tinggal reedem tanpa harus ngantri panjang gitu yang berjam-jam. Udah gitu, harga normal beli on the spot tuh Rp 100.000,-/orang sedangkan di aplikasi Klook bisa dapat harga Rp 85.000,-/orang.

  1. Nusa Dua Light Festival – Festival Cahaya Lampion Penuh Warna Terbesar di Bali

Selesai nonton pertunjukan Tari Kecak yang berlangsung kurang lebih 2jam, Ujame memutuskan untuk cari makan dan langsung balik ke penginapan. Tapiiii… ya namanya juga hidup, lagi dan lagi ada aja hal gak terduga di luar rencana ahahah. Pas perjalanan mau ke GWK, Ujame lihat baliho besar tentang info Nusa Dua Light Festival.

Balihonya sangaaat menggoda, sampai Ujame pun terbuai jadi berbelok ke sana ahahaha. Tadinya Ujame pikir gak bakal sempet untuk kesana, soalnya kalau lihat di map Uluwatu dan Nusa Dua itu ibarat dari ujung ke ujung dan selesai nonton Kecak pun udah malem, tapi pas dihitung-hitung kayanya sih cukup hahaha. Kalo dari Pura Uluwatu tadi jaraknya 21km dengan jarak tempuh hampir 1jam. Nusa Dua Light Festival ini event yang diadakan tiap tahun gitu, dan tahun ini menjadi tahun keempat, diselenggarakan mulai awal Mei – 14 Juli. Tema tahun ini “The Mountain View”. Yang isinya ada formasi cahaya berbentuk gunung, perkebunan apel, jeruk, gandum & lainnya. Ada juga terowongan lampu flora & fauna, kids playground, rumah kelinci dan lantai piano yang pas diinjak mengeluarkan suara.

Asiiiikk siiih! Lumayan menikmati malam terakhir di Bali hehehe. Banyak jajanan juga. Tapiiii, pas Ujame kesana kan awal Juli ya, dan kondisinya udah lumayan sepi, mungkin karna memang udah mau penutupan kali ya, yang lain udah pada duluan di bulan Mei & Juni hehehe. Terlebih, kesananya pun jam 9 malam, dan tutup jam 10. Ngepas banget yekaaan??

Dan abis dari sini, udah deh lanjut bobok ke penginapan dengan jarak 23km atau ditempuh 50menit. Brrrmmm… brrmmm…..

 

Day 4
 “Bali, How can we move on? When we still in love with you!”

Whoaaaaa… the last day in Bali!! Rasanya kurang banget liburan kali ini! bukan kurang puas, tapi kurang lama ahahaha. Kalo puas sih, alhamdulillah puas banget! Secara, dari Karangasem sampai sekarang, jadwal eksplor Ujame padet banget! Tapiiii.. rasanya masih kurang aja gitu, Bali ternyata segitu indahnya!!! Sampe rasanya pengen balik lagi dan eksplor destinasi lainnya. Semoga suatu hari bisa ke Bali lagi 🙂 *AAMIIN*

OKEEEHHH.. LANJUT KE DAY TERKAHIR NIH YAAA!!

CEMILAN SAMA MINUMANNYA DIISI DULU KALO UDAH ABIS~

DAN, LANJOOOOOTT!!!

  1. Campuhan Ridge Walk – Kenikmatan Mendaki di Bukit Hamparan Hijau yang Indah

Yaaak!! Karena hari terakhir di Bali, Ujame keasyikan leyeh-leyeh di penginapan, yang bikin Ujame keluar penginapan tuh agak siang, gaes! Dan jujur aja, di hari terakhir ini Ujame bingung mau kemana dan gak pake perhitungan matang langsung bablasss aja hehe.

So, jadilah Ujame random kesini! Campuhan Ridge Walk yang jaraknya 23km dari penginapan atau 1 jam ditempuh oleh motong. Di sini tuh bukit dengan pemandangan hijau yang asri berupa rumput ilalang, sawah terasering, dan pepohonan tropis yang teduh. Dan tempat ini, jadi jogging track andalan di Ubud dengan panjang 2km. Nah disini tuh kamu bisa jogging atau bermain sepeda yang bisa disewa. Tapiii, karena Ujame kesininya siang dan cuacanya udah panas dan gak bersahabat, akhirnya Ujame mengurunkan niat deh 🙁 Hmm.. coba aja kesininya pagi, pasti asyik banget deh olahraga di sini dengan cuaca asri Bali yang minim polusi~

  1. Pasar Seni Ubud – Surga Oleh-Oleh Bali yang Jadi Incaran Para Bule

Sedih sebenarnya, jauh-jauh ke Ubud buat jogging, eh gak jadi ahahaha. Untungnya nih gaes, gak jauh dari Campuhan Ridge Walk ada pasar yang unik itu. Namanya, Pasar Seni Ubud yang jaraknya Cuma 1,2km atau 10menit naik motong. Akhirnya, Ujame kesini deh, parkir motong dan muter-muter keliling pasar.

Pasar ini cukup ramai, dan mayoritas sih yang kesini para wisatawan asing. Jadi kalo mau cuci mata liat bule-bule, bolehlah kesini~ *eyaaaa wkwk. Pasar Seni Ubud juga terbagi menjadi dua bagian, di sebelah barat menjual kerajinan seni, sedangkan di sebelah kanan menjual kebutuhan sehari-hari. Nah, kalo Ujame sendiri eksplorenya ke yang wilayah barat, yang menjual kerajinan tangan. Nah, kerajinan tangan yang dimaksud itu ada lukisan, patung, kaos, cincin, kalung, kain, tas dari rotan dan masih banyak lagi, gaes!

Tips: Kalo kalian beneran niat mau belanja di pasar ini, mending kesininya pagi deh! Karena orang Bali punya kepercayaan yang bernama Pagarus Dagangan, yang artinya; bila berhasil menjual barang dagangan pagi hari, maka selanjutnya akan laris manis dalam satu hari. Makanya, mereka gak segan-segan memberikan harga murah/untung tipis untuk yang membeli barang dagangannya di pagi hari. Menariiiiik kan!!

  1. Tegalalang Rice Terrace – Destinasi Asri Incaran Spot Foto Wisatawan

OKEEE THE LAST! Destinasi terakhir yang Ujame kunjungi di Bali, sebelum akhirnya bertolak ke penginapan buat ambil koper & tas titipan trus lanjut bandara. Dari Pasar Ubud ke destinasi ini jaraknya 10km atau sekitar 25menit naik motong.

So, di sini tempat apa sih?? Hehehe, sebenernya dari judulnya udah ketauan sih, di sini tuh hamparan sawah yang berundak-undak yang luas dengan suasana pedesaan asri yang wajib banget dinikmati. Jadi, para wisatawan tuh kalo mau menikmati destinasi ini, mesti turun ke sawah dengan jalanan yang berundak-undak gitu~~ katanya sih di bawah pemandnagannya bagus banget, dengan suasana angin sepoi, suara gemericik air sawah dan pepohonan rindang yang menyejukan mata. Aaaah.. bayanginnya tuh relax banget!! Tapi karna dikejar waktu, Ujame gak ke bawah banget, cuma sampe tengah aja trus balik lagi. Dan super panas! karna kesananya pas siang ahahaha. Coba kalo pagi atau sore, pasti beda deh suasanya.

Daaan, kalo berani sesuatu hal yang menantang, cobain deh! Di sana ada Bali Swing yaitu ayunan yang dibuat sangat tinggi dan jauh di atas permukaan tanah. Dan pas ditarik dan dilepas, Brrrrrrrrrr….. teriak histeris dong hiiiii… berani?? Ujame sih mau naik tapi ragu hehe.

 

THE END, SELESAAAIII!

THANK YOU GAES UDAH MENGIKUTI PERJALANAN UJAME ^^

 

RINCIAN PENGELUARAN


 TOTAL PENGELUARAN JELAJAH DESTINASI TOURISTY 2 HARI UJAME (@2 ORANG) = Rp 649.300,- atau Rp 324.650,-/orang

 

BTW, UJAME KALO ADA KESEMPATAN MAU BERENCANA KE BALI LAGI NIH…

KASIH SARAN DONG, DAERAH MANA YA YANG ASIK BUAT DIEKSPLOR? ATAU TEMPAT YANG WAJIB DIKUNJUNGI BERIKUTNYA? PLEASE KOMEN DI BAWAH YAA..

SEE YOU DI CERITA SELANJUTNYA~~ ^^

Mungkin kamu juga suka ini

33 Komentar

  1. I have been to Bali so many times and I never get bored. There will always be places to visit in admire, whenever you go. Aku mau jelajag bagian lain. Udah ke Gunung Agung dan sekitarnya? danau Batur juga cakep.. dan Canggu is waiting

  2. Duh, si eneng-eneng ini jalan-jalan aja. Bikin emak-emak ini mupeng deh. Ke Bali pula ini. Mau atuhlah. Walopun aku masih suka ragu dengan makanan di Bali ini. Walopun ayam. Jadinya kalo ke Bali, paling ke makanan siap saji atau masakan padang aja. Menikmati wisatanya aja pun tetep seruuuuu 😀

    1. hahaha iya buuuun yuk bun jalan-jalan. Iya sih bun kita pun sempet ragu untuk makanan disana tapi insyaallah kalau di daerah kaya denpasar dan sekitarnya masih banyak yang jual makanan halal

  3. Dulu pas ke GWK aku juga ga masuk tuh, pengiritan hehehe… akhirnya cuma foto-foto aja dari luar. Trus lanjutnya juga ke Pantai Pandawa. Hanya saja tidak turun ke pantainya karena pas siang dan panas banget. Malah pepotoan di tebing-tebing yang ada pahatan tokoh-tokoh pewayangan atau dewa itu.

  4. Seru banget kak jalan2 ke Bali-nya. Emang sebaiknya ke tempat mainstream dulu, baru selanjutnya jalan ke tempat lain.Kapan mau ke Bali lagi?
    Aku tu suka banget liat sawah2 gtu kalau ke Bali, menginap sih krn ada saudar, jd gak cuma liat modernnya Bali sama tempat wisatanya tapi lbh ke jelajah kampungnya yang masih asri. DUh jd kangen Bali 😀

  5. Ayam betutu dan sate lulutnya Bali memang terbaik. Baca tentang Bali langsunh kangen pengen balik ke sana lagi. Tari kecak juga keren ya. Tradisi yang semoga terus berlanjut dan dilestarikan oleh generasi mendatang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.