Karangasem: Keindahan Tersembunyi di Ujung Timur Bali

The Power of ‘Gratisan’

Alhamdulillahirrabil’alamin… Setelah 32.740 purnama terlewati, FINALLY… Ujame buat cerita perjalanan lagi ke Karangasem, Bali huhuhu terharu banget nih. Maklum aja gaes, Ujame itu sangat-sangat on budget banget! Gak bisa kalau traveling jauh tuh gak modal gratisan atau promoan. Wajar lah ya, belum punya sponsor hidup jadinya gini. Kalau netizen ada rekomendasi, boleh bisikin ke sini *uhuuuk

DAAAN, liburan yang penuh petualangan ini pun dimodalin sama blibli.com atas 2 FREE ticket PP Pesawat ke Bali hadiah dari lomba blog sebelumnya (khamshahamnida~~). Dan akhirnya, Ujame nyampe deh di “The Island of God”. Maa Syaa Allah, Tabarakallah… ^^

Nikmat Mana Lagi yang Kau Dustakan?”

 

FALLING IN LOVE WITH BALI!

Jujur aja nih, aslinya Ujame gak punya ekspektasi tinggi sama Bali, bahkan gak masuk ke dalam travel bucket list Ujame. Alasannya, ya karena Bali tuh udah terlalu mainstream &  touristy aja gitu (difikiran geblek nya Ujame). TAPI TERNYATA, anggapan Ujame 100% salah.

Nopi     : “Kayaknya gue bakal kangen deh sama Bali”

Puti      : “Ah serius lu? Lu ngerasa gitu? Gue dari hari pertama udah ngerasa cinta masa sama
Bali. Vibesnya asik banget. Kayaknya emang bikin kangen. Jalan-jalan gak jelas naik
motor aja kayaknya tetep seru di sini”.

Nopi     : “Iya bener bangeeeet!!”

Aaaah… ternyata, kami berdua merasakan feel yang sama, nih! Harus Ujame akui, BALI BIKIN KANGEN!!! apalagi Karangasem-nya. Untuk itu, kiranya cerita perjalanan kali ini wajib tampil di blog hehehe. Dan mudah-mudahan bisa berguna untuk kalian yang mau berkunjung juga ke Bali, ini WAJIB SIIIH!!

Cerita bakal Ujame bagi 2 nih biar gak kepanjangan kaya novel hahaha. Part 1 Ujame bakal cerita tentang destinasi anti mainstream yang Ujame kunjungi di daerah Karangasem, dan Part 2 Ujame bakal ceritain daerah yang lebih touristy seperti di Denpasar, Ubud, Uluwatu dan lainnya. Keduanya lengkap disertai dengan budget yang Ujame keluarkan. Semoga bisa dijadikan referensi ya :)Explore Karangasem: Segudang Destinasi Antimainstream Bali yang Wajib Dikunjungi

Day 1
“When we follow our heart, we wake up in BALI”

Ok, Ujame mulai cerita nih yaaa.. *ehemangdaritadingapainaja? Wkwk. Ujame flight dengan penerbangan super pagi dari Bandara Soekarno Hatta pukul 04.55 WIB dan landing safety di Bandara Ngurah Rai pukul 07.55 WITA. Kenapa Ujame ambil penerbangan pagi, karna ekspektasinya supaya bisa liat sunrise gaesss dari jendela pesawat biar kaya orang-orang. Eh realitanya, sunrise gak keliatan karena kedapetan tempat duduk dibagian kanan wkwkwk.

Fyi karena Ujame ambil penerbangan di pagi buta, jadi malamnya Ujame tidur di Bandara Soekarno Hatta (tidur di kursi yess bukan di Hotel Digital Airport yang ngehits itu) untuk nunggu flight ekekek. Oleh karena itu Ujame pesan meal di pesawat ceritanya untuk sarapan. Dan dengan barbarnya, Ujame pesan menu ini nih… yang lain masih tidur, Ujame udah sibuk nguyah.

Meal on plane, pesannya via web Citilink ya, gaes
Meal on plane, pesannya via web Citilink ya, gaes

Sesampainya di Ngurah Rai, hal yang pertama Ujame lakuin adalah, ketemu sama si Motong a.k.a Motor Seterong yang udah Ujame sewa via WhatsApp. Kenapa Ujame sebutnya motong? Nanti kalian bakal tau sendiri sejarahnya, tapi kalau kalian baca cerita Ujame sampe akhir ya~~ (siapin cemilan & kopi biar gak ngantuk). Motong inilah yang menemani perjalanan Ujame 4D3N di Bali.

Honest Review: “Performa si Motong oke banget!! tanjakan, turunan, bebatuan dia gak pernah ngambek, lancar teruuuuss! Si bli yang punya motong juga komunikatif. So, kalau kalian mau motoran juga pas liburan di Bali, mending sewa di sini deh! Highly Recommended!!” 

Motor Matic Bali

Motong udah di tangan, Ujame langsung menuju penginapan yang letaknya di ujung banget dekat Pelabuhan Padangbai, nama penginapannya Serangan Inn Mimba. Jarak dari Bandara kesini sekitar 58km dengan jarak tempuh 1,5jam naik motong lengkap dengan tas dan koper berasa mau mudik wkwkw. Gimana, seterong gak tuh? Apalagi yang bawa motor, kece emang!! *lirikNopi

We are ready for exploring Karangasem, Bali by motorbike!!
We are ready for exploring Karangasem, Bali by motorbike!!

Sesampainya di penginapan…

Ujame ngelurusin tulang dulu sebentar lanjut bersih-bersih deh. Penginapannya oke banget! Bisa masukin referensi kalian juga ya kalo mau jelajah Karangasem 🙂

Honest Review: “Penginapan yang bersih & murah, cocok untuk budget traveler. Tetep dapet pengalaman tidur yang nyaman dan suasananya yang tenang. Sarapannya juga enak banget! Yang terbaik tuh scramble egg & banana pancake. Minumannya susu hangat atau orange juice. Sarapannya fresh from the oven soalnya dibikin dulu sama staffnya, jadi Hangat & nikmat!!”

Serangan Inn Mimba

Setelah fresh dan touch up sana sini, langsung deh Ujame cusss explore Karangasem ke destinasi-destinasi yang anti mainstream tapi tetep kece dan very worth to visiting!!

INILAH DIAAAAA…..

  1. Blue Lagoon –Surganya Keindahan Bawah Laut

“WHOAAAAAKKKKKK!!!”  begitulah kurang lebihnya, kehebohan Ujame pas lihat deretan perahu nelayan di pantai pasir putih dengan view air laut yang warna biru gradasinya super cantik. Pantai ini namanya Blue Lagoon, jaraknya cuma sekitar 1,7km dari penginapan.

Pantai Blue Lagoon, Karangasem, Bali
Pantai Blue Lagoon, Karangasem, Bali

Dikasih sama Allah pemandangan secantik itu di depan mata, gak tahan dong, gak bisa nih kalau gak turun dari motong. Langsung deh cari parkiran dan spot terkece untuk mengabadikan moment. AND FINALLY… dari atas sini, pemandangannya secakep ini!! lihat deh gaes!

Main di bibir pantai aja seru~
Main di bibir pantai aja seru~

Gak sia-sia deh kesini, meskipun lokasinya tersembunyi, tapi semua jadi terbalas dengan keindahan Blue Lagoon yang tiada tara ini. Dan jangan kaget ya kalau disini banyak wisatawan asing yang berkunjung buat snorkling atau diving. Denger-denger sih dari yang udah berpengalaman nyoba, pemandangan bawah lautnya cakep banget! Bisa lihat murray, morish idol, ikan sapi-sapi, kura-kura bahkan hiu karang (reef shark). So, buat kalian yang suka nyebur harus coba kesini deh yaaa~

  1. Pantai Candidasa – Si Cantik di Pinggir Jalan

Lanjoooott!! Puas main di pantai, selanjutnya Ujame ke destinasi incaran berikutnya, yaitu ke Taman Soekasada Ujung yang berjarak sekitar 26km dari atau sekitar 1jam naik motong dari Blue Lagoon. Mayaaan gak tuh??

Tapiiii… pas di pertengahan jalan, Ujame nemu pantai lagi! Hmm.. disana emang banyak pantai sih, cuma yang ini beda aja gitu, luas dan sepi. Masuknya pun gratis dan bebas biaya parkir! plus karna sepi, jadi bebas deh buat foto-foto xixixixi.

Pantai Candidasa - Serasa milik sendiri~
Pantai Candidasa – Serasa milik sendiri~
  1. Taman Soekasada Ujung Water Palace – Spot Incaran Untuk Pre-Wedding

Seperti namanya, Taman Ujung. Lokasinya ternyata benar-benar di ujung, nih! Lelah hayati wkwkwk. Dan perlu diketahui, wisatawan domestik sendiri banyak yang belum tahu tentang ke eksistensian taman ini sebagai objek wisata di Bali. Makanya, sangat disayangkan banget! Padahal taman ini bisa jadi objek wisata favorit lho di Bali!

Beruntungnya Ujame bisa kesini dan lihat langsung! Xixixi. Hal pertama yang muncul difikiran pas pertama kali masuk taman ini adalah tamannya luas dan tenang. Cocoklah untuk tempat berleyeh-leyeh ria. Cuma itu? Oooh, tentu tyduck! Taman ini bukan sekedar taman, di dalam taman ini tuh kita bisa melihat rupa dari Kerajaan Bali Kuno yang masih terjaga keasliannya. Konon katanya, taman ini dulunya sebagai tempat peristirahatan dan semedi raja Karangasem, gaes! Luar biasa yaaaa..

Karena bangunan arsitekturnya yang khas banget! Tempat ini jadi rebutan buat foto-foto, khusunya untuk pre wedding sih. Ada yang mau coba?

Salah satu spot instagramable buat pre wedding nih!
Salah satu spot instagramable buat pre wedding nih!

Udah deh, itu 3 destinasi yang Ujame kunjungi di hari pertama, kuy sekarang lanjut hari ke 2 yaaa!! (tambah kopi & cemilan dulu gih~~)

 

Day 2
“Bali is more than a place, it’s a mood, it’s magical!”

HARI KEDUAAA!! Ujame terbangun dengan perasaan yang puas atas tidur nyenyak semalam dan gak sabar buat berkelana kembali setelah kenyang sarapan. Check it out~~

  1. Desa Bugbug – Desa Tua Kental Budaya Bali

Lagi dan lagi, ini destinasi yang gak sengaja Ujame temui di jalan. Ujame rencananya mau ke Pura Lempuyang yang hits seinstagram raya itu!! Jaraknya dari penginapan tuh sekitar 44km yang ditempuh selama 1,5jam. Tapiiiii karna di jalan nemu pemandangan yang hejoooo hejoooo bikin mata melek, yaudah banting stir si motong buat mampir dulu kesini.

Anak kota masuk desa, ketemu sawah aja norak segitunya~
Anak kota masuk desa, ketemu sawah aja norak segitunya~

Maklum anak kota, pas nemu sawah bawaannya norak banget, meskipun gerimis tapi tetep nekat buat turun ke sawah dan mengabadikan moment *cekrek* terus diliatin orang lewat, “Anak mana sih ini? norak banget!”. Gitu kali ya pikirnya hehehe.

Btw, setelah dicari tau, ini lokasinya ada di Desa Bugbug. Desa tua dengan budaya kental Bali. Gimana gak kental? Setelah Ujame browsing ke blog desanya, setiap bulan desa ini selalu mengadakan upacara adat Bali, yang mana diadakan 1-6x. Autentik sekali yaaa!!

  1. Pura Luhur Lempuyang – Kemegahan Pura yang Terkenal Hingga Mancanegara

Aaaahh… kesini tuh sesuatu sekali! Cukup mendebarkan karna akses ke Pura ini super menanjak dan berkelok kelok dengan cuaca yang berkabut. Mesti fokus banget bawa motongnya, dan doa di setiap perjalanan gak pernah putus karna khawatir banget. Tapi, alhamdulillah Allah menjaga Ujame dan sampai juga di Pura yang super eksis ini!!

Maafkan atas kepala bule yang nongol yaaak --"
Maafkan atas kepala bule yang nongol yaaak –“

Pas sampai di sini, pengunjung diminta untuk menyewa sarung yang disediakan untuk menutup aurat. Meskipun Ujame udah pake rok, tapi tetep diminta pake sarung, lalu berdonasi seikhlasnya untuk perawatan Pura. Setelah masuk, selanjutnya ada mbak-mbak cantik menjelaskan tentang Pura ini.

Pura Lempuyang terdiri dari 7 pura dan untuk sampai ke semuanya, pengujung harus menaiki 1.750 anak tangga dengan waktu 4 jam berjalan kaki. Gilaaak! Matiiik gak tuh? Wkwkwk. Makanya, Ujame memilih untuk berkunjung ke Pura yang ngehits itu aja. Makasih deh kalau harus ke semuanya wkwk

Foto di sini aja, di sana penuuuuh!!
Foto di sini aja, di sana penuuuuh!!

Pas masuk Pura, ada mbak-mbak lagi, yang berjaga dan bertugas mencipratkan air suci ke atas kepala pengunjung. Setelah itu, baru deh dipersilahkan masuk dan…. WHAAAAATTTTT!!! Antriannya panjang banget gaes yang mau foto di gapura Pura eksis itu, ngatrinya udah kaya uler sempe melingker-lingker! Kenapa sih pengen banget foto di situ??

Look! Mayoritas bule-bule yang antri di spot Pura Lempuyang
Look! Mayoritas bule-bule yang antri di spot Pura Lempuyang

Karna emang keren banget gaes, kalau cuaca lagi cerah dan gak berkabut, view-nya itu langsung menuju Gunung Agung gitu. Tjakeplah! Kalau gak percaya browsing aja~~. Dan emang pada dasarnya Ujame ini males buat ngantri (udah speechless duluan liat antriannya) jadi mending bertolak ke destinasi berikutnya, akhirnya Ujame berfoto di another spot aja yang gak kalah kok pesonanya (plus curi-curi foto dengan latar gapura-nya walau gak bisa foto dengan jarak yang oke)

  1. Savana Tianyar – Afrika Tersembunyi di Ujung Timur Bali

Destinasi yang belum banyak diketahui, dan baru sedikit banget yang nge-review. Mungkin karena lokasinya yang jauh, aksesnya yang agak susah karena jalannya belum teraspal dan cuacanya yang ekstrim kali ya? super terik dan panas! makanya banyak yang gak mau kesini. Padahal, duuuh bagus banget di sini, macam kaya di Afrika gitu, hamparan padang rumput yang tandus bewarna coklat dengan view Gunung Agung yang megah. Tempatnya juga sepi banget, waktu Ujame kesini ya cuma Ujame aja pengunjungnya.

Afrika? Not at all.. ini Savana Tianyar, Bali, INDONESIA!
Afrika? Not at all.. ini Savana Tianyar, Bali, INDONESIA!

Gimana? Bagus banget kaaan? Kurang binatangnya aja sih, coba aja ada Simba, Nala, Musafa, Scar dan lainnya, pastiiiii ya Ujame gak berani kesitulah! Ahahaha. Oh iya, karena Ujame datang kesini pas musim kemarau makanya rumput bewarna coklat. Kalau lagi musim penghujan, rumputnya bakal bewarna hijau yang menyegarkan. Sama-sama cantik, tergantung seleramu aja~~

  1. Pura Agung Besakih – Pura Terbesar di Indonesia & Terpenting Umat Hindu di Bali

Ujame berkunjung ke Pura lagi nih. Kali ini, ke Pura Besakih yang berjarak 28km dari Savana Tianyar, atau bisa ditempuh pakai motor 50menit.

Terus, bagusan mana sama Pura Lempuyang? Hmm.. Ujame menilai, setiap tempat yang Ujame kunjungi tuh punya keunikan dan daya tarik sendiri. Salah satunya ya Pura ini! gak bisa dibandingkan dengan Pura Lempuyang sebelumnya.

Untuk masuk kesini, lagi-lagi harus menutup aurat. Di sini Ujame gak diminta untuk pake sarung kaya di Pura Lempuyang sebelumnya. Di Pura Besakih, asal pakaiannya udah panjang, maka pengunjung dipersilahkan untuk masuk. Tapi, agak sedikit kurang leluasa seperti di Lempuyang sebelumnya, karena pengunjung harus ditemani oleh local guide.

Tengok ke atas, ada yang lagi upacara keagamaan di Pura Besakih
Tengok ke atas, ada yang lagi upacara keagamaan di Pura Besakih

Dari local guide-lah, segala informasi & sejarah tentang Pura Besakih ini Ujame dapatkan. Dan satu hal yang paling menarik adalah, Pura ini selalu jadi tempat acara keagamaan Umat Hindu terbesar yang diadakan pertahun, per sepuluh tahun dan per seratus tahun yang mana nanti akan diadakan lagi pada tahun 2079 . WAAWW!!

Hati-hati boros uang: Gaes, hati-hati ya, di sini pasti banyak yang menawarkan macam-macam. Sebenarnya, bisa kita tolak secara halus. Tapi karena Ujame udah kepalang tanggung diajak ngobrol dan si mbak penjualnya bilang wajib beli karena semua orang gunakan, Ujame beli deh hiksss. Padahal gak Ujame butuhkan, dan akhirnya Ujame taruh saja di sembarang tempat. Ujame beli cenang & dupa yang mana untuk sembahayang umat Hindu. Dan Ujame gak lakukan itu”.

  1. Pondok Bunga Edelweis (Taman Bunga Kasna) – Bunga Keabadian yang Jadi Spot Instagramable Kekinian

Nah, objek wisata terakhir nih! Gak jauh dari Pura Besakih, cuma sekitar 2,8km atau 8 menit naik motong (kalau gak muter-muter ya hehehe) ada hamparan primadonanya bunga di Gunung! Gak lain dan gak bukan ya, Edelweis!!! Waaah.. jadi begini toh wujud asli bunga ini, putih-putih macam salju, Cantik banget gaes!!

Di sini, gak cuma menikmati bunga Edelweis aja, tapi juga dibangun beberapa spot foto ala-ala kekinian yang jadi incaran wisatawan seperti: gardu pandang, kincir angin Belanda, ayunan, frame love, papan nama ikonik dan sebagainya. Cocoklah buat liburan bareng keluarga, sahabat atau pasangan *eaaa

Gak perlu naik gunung, di sini ketemu Edelweis hihi
Gak perlu naik gunung, di sini ketemu Edelweis hihi

Uniknya, bunga Edelweis ini gak ditemukan di daerah Bali lainnya, cuma ditemukan di Desa Temukus, Karangasem aja.  Dan beruntungnya lagi, di sekitar parkiran motor taman bunga ini, ada beberapa kebun warga yang memiliki bunga marigold yang kuning-kuning itu!! Jadilah, spot incaran Ujame berikutnya, abis dari Edelweis langsung main di kebon orang hehe. Tapi, lagi-lagi~~ di sini Ujame kena palak gaes, tiba-tiba ada Ibu-Ibu yang minta uang ke Ujame buat biaya sewa tempat foto di kebunnya. Padahal itu bukan kebun punya si Ibu hihihi. Yaudahlah yaa, ikhlasin aja~~

Numpang foto di kebon orang terus kena bayar wkwk
Numpang foto di kebon orang terus kena bayar wkwk
  1. Danau Yeh Malet – Eceng Gondok yang Tak Terawat

Loh, kok ada lagi? Bukannya tadi yang terakhir? Yesss bener gaes!! Untuk yang ke-6 ini Ujame kunjungi di Day 3, mampir sebentar pas perjalanan balik ke Denpasar. Karena masih di wilayah Karangasem, jadi Ujame masukin di sini aja ya hehehe *penjelasan*

Sayang seribu kali sayang, pas Ujame kesana, danaunya tak seindah yang diberitakan. Udah gak terawat gitu dan salah satu spot fotonya ambruk.

Sayang banget udah gak ke rawat danau-nya
Sayang banget udah gak ke rawat danau-nya

Daya tarik danau ini karena dikelilingi 3 bukit yang indah. Terus, danau ini juga dikelilingi Enceng Gondok warna ungu yang cantik banget kalau lagi bermekaran. Udah gitu, di sini seharusnya pengunjung bisa naik rakit dan berkeliling danau. Tapi pas Ujame kesana, gak ada tuh rakit yang dimaksud. Sayang banget ya 🙂

KARANGASEM THE END!!

Dan sebagai pelengkap, berikut budget yang Ujame keluarkan selama 2 hari untuk 2 orang dan hal-hal yang perlu diperhatikan saat menjelajah Karangasem, Bali

 

RINCIAN PENGELUARAN

TOTAL PERJALANAN JELAJAH KARANGASEM 2 HARI UJAME (@2 ORANG): 953.000 atau 476.500/orang

 

HAL-HAL YANG PERLU DIPERHATIKAN SAAT EXPLORE KARANGASEM

  1. Gak perlu heboh, pake outfit yang simple, menyerap keringat & nyaman dikenakan.
  2. Bawa/pake perlindungan ekstra untuk kulit, mata, kepala (kacamata hitam, sunblock, sunscreen, topi, tetes mata steril) karna cuacanya ekstrim.
  3. Tidur & makan yang cukup karna perjalanan yang kamu lewati nantinya cukup menantang gaes! Apalagi buat yang bawa motor~
  4. Saat berkendara, hati-hati gaes! Karena jarang ada lambu lalu lintas (cuma ada papan himbauan itupun cuma di jalanan tertentu). Dan ada banyak anjing, makanya hati-hati ya jangan sampe ketabrak!
  5. Untuk makanan, hati-hati ya buat yang muslim. Karena banyak yang non halal. Apalagi, kalo makan di warung-warung kecil pinggir jalan. INGAT!! Umat Hindu gak makan daging sapi, jadi mayoritas mereka menyediakan daging antara babi, kambing dan ayam.
  6. Kalo dapat kasus kaya Ujame dipaksa beli sesuatu, jangan ragu buat menolak secara halus ya kalo kamu gak butuhkan! Gak usah pake gak enakan macam kami ini hehehe
  7. Bawa botol minum, lumayan buat menghemat/meminimalisir pengeluaran air mineral
  8. Bawa sarung sendiri! ini gak masalah gaes, diizinkan. Lumayan kan, jadi gak sewa juga nantinya kalo masuk Pura~

 

UDAH DEH LENGKAP SEMUA CERITA & DETAIL KARANGASEM! TINGGAL OTW AJA NIH YAAAAK..

ABIS ITU LANJUT DEH KE DENPASAR DAN SEKITARNYA ^^

So, selanjutnyaaaa… petualanga ngebolang di Denpasar, Uluwatu, Kuta, Ubud dan sekitarnya yang sangat touristy bisa dibaca di sini ya~

See you!!

Mungkin kamu juga suka ini

21 Komentar

  1. Bagus dong kalo modal gratisan atau sponspor harus disyukuri ya hihih. Aku juga kangen Bali nih kayanay 3 tahun lalu terakhir ke sana. Jadi wishlist deh ke Karangasem belum pernah soalnya apalagi pantai-pantainya indah banget

  2. Keren banget sh kalian berdua ini, selalu menginspirasi banget dengan hobi travelingnya 🙂

    Dan juga bikin mupeng orang, saya juga mau dong foto di kebon bunga meski milik orang hahaha.

    Dan paling suka baca rincian biayanya, itu beneran membantu orang lain untuk merencanakan budget liburannya 🙂

  3. aku udah pernah mampir ke bebrapa tempat ini tapi belum puaaas dan musti balik lagi hehehe. Apalagi waktu itu anak – anak masih keciil. Aku pasti udah nyemplung di blue lagoon hehe

    1. Tapi kalo di Bali kalo naik motor pada horor, g pake helm lampu merah ditabrak hahahaha. Sebagai anak manis di Jogja kita kayak Bali jiwa pemberontak ku langsung tersulut #apasih

  4. Kak foto fotonya keren banget. Jadi curious, kalian bawa tukang foto profesional yaa haha

    Ini pertanyaan serius, gimana cara supaya foto kalian bagus bagus begitu? Bawa tripod kah atau punya tips lain? Minta tolong orang ketiga?

  5. Ujame keren banget kalau traveling langsung dicatet total pengeluarannya berapa…
    Calon istri idaman niih…**eh

    Bener yaa…suka ga tega kalau ada yang jualan, terus gak kita beli.
    Padahal niat hati mah…berhemat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.