Mondar-Mandir dan Membeku di Namsan Seoul Tower

Dengan kekuatan bulan, bintang, matahari, meteor dan galaksi bima sakti akhirnya lanjutan series cerita Ujame di Korea selesai juga hahaha. Siapa nih yang nunggu kelanjutan ceritanya? *pede banget* bagi yang belum, coba baca dulu cerita awalnya di sini, biar nyambung dan tau jalan ceritanya hihihi

Okeee, terakhir di postingan sebelumnya Ujame cerita kaan, pas mau masuk ke Vestin Hostel pintu masuknya itu banyak tumpukan kantong sampah di mana-mana. Sebenarnya udah ketakutan duluan, karena”Luarnya aja begini, apalagi dalemnya? Ya gini deh kalau apa-apa serba promo atau mungkin emang nasib baik lagi gak berpihak kali ya”. Kira-kira gitu sih pemikiran Ujame saat itu dengan segala kepasrahannya.

Dan ternyataaaaa… JENG JENG JENG!!!

Ujame SALAH MASUK DOONG!! hahaha. Yang banyak sampahnya itu ternyata pintuย  belakang, bukan pintu depan. Parah ya, lagi-lagi Ujame dibuat ZONK sama Gmaps. Mungkin pada zaman dahulu, pas masa dinasti Joseon, nenek moyangnya Ujame punya salah kali ya sama Google? Dan sekarang lewat penerusnya Gmaps membalaskan dendam ke Ujame *haaalaaah drama*

Okelah, setelah ketemu sama Oppa resepsionis, langsung Ujame minta nomor hp, eh maksudnya minta kunci buat check-in. Karena sebelumnya udah request check-in jam 10.00 KST. Tapi ternyata gak dikasih hiikkksss, masih ada tamu dan baru bisa check-in sesuai jadwal yaitu jam 14.00 KST. Niat mau mandi, ganti baju dan touch up gagal deh. Padahal udah dari 1 ยฝ hari gak mandi kan wkwkwk.

Tapi teteeeeppp.. Hostelnya recommended kok! Menurut Ujame yang budget traveler, hostel ini nyaman banget. Kamar twin standart untuk 2orang dan 2malam Rp 1.156.701 gratis wifi, sarapan, private bathroom.

Ini pintu masuk lobi utama, beda kondisinya dengan yang belakang XD

 

Berburu Jastip di Myeongdong

Okelah, no worries.. Ujame titip koper aja, mampir ke kamar mandi buat wudhu trus langsung cussss keluar. Ujame mampir ke 24mart buat beli T-Money (LAGI) yang hilang sekaligus langsung top up saldo. Harga T-Money 2.500 won – 8.000 won tergantung karakter dan jenis kartunya gitu, tapi Ujame pilih yang murah aja hihihi yang 2.500 won dan Top Up 10.000 won.

Di luar 24mart hujan belum juga reda, angin lumayan kencang. Tapi seolah sayang kalo perjalanan gak maksimal selama di Koreyaaa, akhirnya hujan-pun Ujame hajar dan lanjut ke Myeongdong jalan kaki buat nyicil jastip. *saatnya cari duit wkwkwk.

Alhamdulillah… meskipun baru pertama ala ala buka jastip, tapi banyak juga yang nitip. Emang ya, bisa dibilang Korean Hallyu gak ada matinya!!! Make up sama skin care terutama. Itu Myeongdong emang surganya belanja. Ujame ingetin nih ya, kalo kamu gak kuat iman dan gak kuat dompet, jangan lama-lama di sana!!! Hahaha. Ujame aja banyak salfoknya pas belanja titipan jastip, tapi yaaa apalah dayaaa, โ€œHmm… sing sabar yo, nduk! Nanti pas balik lagi ke Koreyah bawa won segepok yoooโ€.

Pose: ketika lo mupeng pengen beli ini itu tapi gak kesampean. Senyumin aja~~

Lelah berkeliling Myeongdong, masuk dari toko satu ke toko lainnya, Ujame gak kuat bawa belanjaan yang udah berat banget. Akhirnya balik dulu deh ke hostel buat drop belanjaan sekaligus bersih-bersih. Inget nih, ingeeeeet Ujame belum mandi hahaha.

Dan sesampainya di Hostel, ada-ada lagi dramanya wkwk. Kok kagak kelar-kelar ya? Au dah hehehe. Pas check-in, kamarnya bau asap rokok dan air belum nyala. Oppa yang jaga di resepsionis tadi sampai minta maaf ke Ujame. Hmm.. yaudahlah ya, gak usah marah dan dibikin ribet. Akhirnya kamar Ujame disemprot ulang ruangannya trus tunggu 30menit baru deh air nyala dan bisa mandi.

Setelah mandi dan touch up syantiiiiikkk.. Ujame balik lagi ke Myeongdong. Iya, emang Myeondong terus kerjaannya. Percaya gaes, Myeongdong itu kaya gak ada abisnya buat dilalui setiap sudutnya. Akhirnya, sampai malam Ujame di sana untuk berburu jastip (Lagi).

 

Korean Street Food

Oya, perlu diketahui, selain surganya belanja, Myeongdong juga terkenal sama street food-nya. Setelah selesai berburu jastip, Ujame kedinginan dan kelaparan. Baru inget, dari pagi belum makan apapun selain kimbap dan susu pisang. Saking happy dan riwehnya sampe lupa makan hahaha.

Oke, di Myeongdong Ujame jajan street food ala-ala drama korea. Duduk di tenda yang penjualnya para ahjumma, terus pesen deh cronch/kerang 5.000won, hotdog 3.000 won, tteokbokki 3.000 won dan odeng (sekaligus 3) 4.500 won. Total jajan street food 15.500 won. Rasanyaaa?? Enaaaaakkkk bangeeettt!! Apalagi di makan pas suhu 9 derajat waktu itu. Sungguh, Nikmat Manalagi yang Kamu Dustakan, Wahai Ujame?? ๐Ÿ˜€

Sudah kenyang, tapi masih ada yang kurang kaaaan, namanya juga perut Indo, belum kena nasi ya belum makan hahaha. Akhirnya Ujame melipir ke restoran Malaysia, beli nasi goreng kampung 1 aja buat berdua dan take away makan di hostel, harganya 10.000 won. Kalau kamu kesini, jelas dijamin halal makanannya.ย Setelah itu, balik deh ke Hostel. Bersih-bersih, hitung jastip, makan dan tiduuuur~~

Yang muslim ayo melipir~

 

Day 2

Mondar-Mandir dan Membeku di Namsan Seoul Tower

Ada apa dengan judulnya?? Hahaha .. Bacanya pelan-pelan ya karena ini bakal panjang banget, jangan lupa sambil makan cemilan *gagal diet*

Hari kedua dimulai dengan perjalanan ke Namsan Tower. Di mana destinasi ini merupakan spot ter-ikonik-nya Korea. Di sana kita bisa melihat keindahan kota Seoul dari tempat tertinggi. Gak Cuma itu, di sana juga ada spot love lock yang terkenal seantero per drakoran hahaha. Itu loh, tempat yang buat masang gembok cinta sebagai bentuk ikrar janji nan setia tiap pasangan *uhuuuy. Kalo Ujame? Ujame ke sini nyari duit wkwkwk. Soalnya ada yang pesan Photo & Video Digital Greeting Card.

Begini nih penampakan Video Digital Greeting Card dari salah satu teman Ujame yang pesan :)))

Gimana?? Lucuuukk gak hehehe, buat kenang-kenangan, harapan atau doa seseorang yang berkeinginan ke Korea juga ihiiiwww

TAPIIIII…. gak gampang loh buat bisa dapet foto/video kaya gitu. Kok gitu? Iya soalnya buat ke Namsan Tower aja, Ujame mesti jalan kaki dari Hostel sejauh 1,5km dengan jalanan berupa tanjakan dan tangga. Sebenernya sih bisa naik cable car atau bus, tapi berhubuuuunggg… you know-lah yaaa, Ujame on budget jadinya jalan deh muehehhe

Sebelum berangkat, Ujame sempat sarapan roti goreng yang enaaaakkkkk banget, isiannya daging sapi, telur dan keju, gak lupa minumannya lagi-lagi susu pisang favoritenya Ujame. Harga masing-masing 6.400 won dan 1.000 won. Sakiiiiingggg enaknya susu ini, Ujame nyesel gak beli buat oleh-oleh sendiri hiikkkssss.

Selama perjalanan Ujame norak gitu, video call-an sama kerabat yang di rumah, buat kasih liat pemandangan cantiiiiknya musim gugur Korea, sampe-sampe saking asiknya jalan, Ujame berdua gak sadar udah jalan jauuuuuuhhhhhh banget sampe kelewatan HAHAHAHA. Jalan yang tadinya menanjak tiba-tiba jadi menurun dan Ujame sadar “Kok gak nyampe-nyampe?” dan pas cek Gmaps, “Loh kok malah makin jauh sama Namsan Tower?” hahaha. Kamu tau Ujame kelewatan berapa km? 2 kilometer gengssss dari tangga Namsan yang buat nanjak ke atas sampe kita balik lagi kira-kira totalnya 4km. KEBAYANG GAAAAK?? XD

Banyak yang jualan gitu di halaman Namsan Tower pake payung tenda

Seriusan, itu betis rasanya peugeeeelll banget!

Dan setibanya di atas, Ujame harus take photo & video kan, dan namanya juga buat jualan harus dapet yang bagus dan gak sekali jadi. Padahal di situ banyak orang, cahaya kurang ditambah suhu dingin, sekitar 6 derajat yang udah bikin Ujame mati rasa. Ujame belum pake coat sama hetatech waktu itu, masih jaket biasa (namanya juga orang tropis, kaget pas kena angin musim gugur). Ada kali, Ujame di atas itu sekitar 1jam lebih mulai dari buat design greeting card sampai take photo/video.

Setelah dapat photo & video yang cukup, Ujame foto-foto sendiri dan melipir ke kedai buat makan Odeng. Kuah panas Odeng aja sampe gak berasa panas di lidah ckckck. Udah deh, abis itu Ujame keliling Namsan trus ke Gift Shop karena ada yang nitip jastip juga. Terus turun lewat jalur tangga kaya tadi dan niat balik ke Hostel karena baterai kamera Ujame udah hampir habis.

Ini gaya bobok. Karena Ujame udah lelah membeku & mondar mandir, jadi beginilah posenya wkwk

Waktu itu sekitar jam 15.00 KST, Ujame mulai lapar lagi dong, secara pagi belum kena nasi, siang cuma makan Odeng ditambah cuaca dingin beeuh, apalagi ditambah habis naik turun “gunung”. Akhirnya melipir dulu beli odeng ((lagi)) dan memutuskan makan di restoran Malaysia bernama, โ€œKampungkuโ€. Ujame pesan banggyetan, bibimbap & lemon tea 2 total harganya 26.000 won.

Penampakan Restoran Halal Kampungku
Banggyetan yang berkuah pas banget di makan pas dingin-dingin gini

ย 

Nongkrong Bareng Kucing Lucu di Cat Cafe

Emang dasarrrr ya.. perjalanan Ujame yang udah dirancang sedemikian ciamik-nya, tapi pas realisasi, banyak yang keluar dari jadwal, berantakan dan di luar dugaan. Ya gimana yaaa.. bagi Ujame, ittinerary itu penting, supaya perjalanan lebih terorganisir. Dan Ujame selalu susun sebelum travelling. Tapi pas hari H, Ujame suka mengikuti alur aja, karena Ujame mau benar-benar menikmati perjalanan hihihi.

Termasuk salah satunya bisa ada agenda nongkrong bareng kucing ini hahaha. Kamu tau? Ini gak disengaja. Jadi, habis makan siang menuju sore ituuuu, Ujame kan berniat mau balik ke Hostel ya, karena baterai kamera Ujame abis. Tapi nyatanya, sampe jam 23.00 KST Ujame masih berkeliaran di luar dan gak balik-balik hostel XD

Abis dari restoran itu, Ujame lagi-lagi berkeliaran di Myeongdong. Masuk toko satu ke toko lainnya, hunting ini itu, jajan ini itu. Ujame jajan egg bun 2.000 won, potato roll 4.000 won, sama ceker ayam tanpa tulang lupa namanya apa hehehe 5.000 won. Myeongdong emang gak ada matinya~~~

Eggbun cuma 2.00 won aja
Ceker tak bertulang plus keju mozarella

Setelah puas muter-muter Ujame mau balik nih ke hostel, waktu itu sekitar jam 21.00 KST, tapi Ujame ingeett pas ke Myeongdong di hari pertama, ada yang ngebagiin flyer cat cafe, akhirnya Ujame carilah itu cafe XD

Naik ke lantai 2F. Kuy liat kucing lucunya~

Pas masuk ke Cat Cafe ada aturannya gitu…

Ujame harus lepas sepatu dan ganti sendal ruangan. Pas masuk tangan Ujame disemprot cairan steril terus dikasih plastik untuk tempat jaket, tas dan barang bawaan lainnya, kenapa harus dimasukin plastik? Soalnya takut dipipisin satau dicakar-cakar sama kucingnya. Terus selanjutnya, karyawan cat cafe ngejelasin tentang kucing-kucing gemas di sana. Ada yang sensitif, ada yang gak boleh dikasih makan dan aturan lainnya. Beragam kucing ras ada di sana, tapi sayaaaang karena udah malem Ujame kesananya, kucing-kucingnya banyak yang udah bobok dan mager diajak main :(((

Semuanya bobok T_____T

Oh ya, disini gak ada menu makanan dan cuma ada minuman. Ujame pesan matcha latte 2 + free cat snack harganya 20.000 won. WHAAATT?? MAHAAAAL BANGET YAAA! Iyaaa, soalnya biaya yang pengunjung keluarkan termasuk berdonasi untuk pemeliharan kucing di sana.

Akhirnya bisa nyentuh kucing sphynx tak berbulu itu~

Sebenarnya, Ujame pun punya whistlist, di mana kalo setiap travelling bawa dry food cat supaya bisa sekalian street feeding. Tapi karena keriwehan jastip, dry food-nya ketinggalan. Yaaa anggaplah ke Cat Cafe ini sebagai gantinya ya :)))

Oh ya… Kamera SLR Ujame mati kan mati, nah untungnya kamera pocket Ujame masih ada baterainya sedikit, ya Alhamdulillah ada dokumentasinya deh, lumayan lah yaaa…

Cat Cafe Myeongdong

Okeee, balik dari Cat Cafe Ujame ke hostel. Tapi sebelumnya, Ujame mampir lagi weehehehe. Ujame ke CU24 semacam Indomaret yang gak jauh dari hostel, di situ Ujame beli nasi putih mateng yang tinggal dihangatkan aja di microwave. Karena malem itu Ujame makan seadanya, soalnya dari pagi sampai siang udah banyak makan dan jajan enak, padahal baru hari kedua XD Ujame makan pop mie + nasi putih + rumput laut kering (nori).

 

Pelajaran Sederhana!

Di CU24, Ujame ngeliat kejadian di mana si penjaga toko marah gitu ke salah satu pengunjung yang buang sampah gak pada tempatnya. Padahal, pengujungnya masih di tempat dan belum pergi. Dia makan ramen, tapi bekas bumbu-bumbu ramen belum dibuang ke tempat sampah. Harusnya kan bisa ya buangnya nanti pas pergi? Nah.. di Korea gak gitu, pokoknya setelah kita selesai membuat atau mempergunakan sesuatu harus langsung dibuang pada tempatnya, dan dilakukan sendiri. Sampahnya pun dipilih, mana sampah organic, anorganic dan B3. Andai kesadaran masyarakat di Indonesia juga kaya gitu ya, karena Ujame pun syebeeeelll kalo ngeliat ada yang buang sampah sembarangan. โ€œMbok ya kalo gak ada tempat sampah, disimpen dulu gitu di tas atau dipegang. Ketemu tempat sampah baru buang. Apa susahnya ya?โ€ :))

Oke deh.. setelah itu Ujame balik ke Hostel yang cuma beberapa langkah dari CU24 tadi. Bersih-bersih, makan, urus jastip (lagi) terus bobok deh. Besoknya sekitar pukul 12.00 KST Ujame udah bareng trip yang di handle sama @backpackerkorea.

Lah, kok bareng travel tour gak travelling sendiri? Katanya Ujame on budget??? Eitttss.. ini GRATIS!! pasti belum baca postingan Ujame yang Part 1 deh, coba baca dulu ya di sini.

Sebelum bobok, Ujame punya rencana sebelum ketemu backpackerkorea, Ujame mau ke daerah Itaewon buat ke Masjid Seoul.

TAPI TERNYATAAAA??

 

DAY 3

Perjalanan yang Penuh Perjuangan

Realitanya Ujame gak jadi ke Itaewon hahaha. Abis sholat subuh, Ujame tidur lagi. Efek abis nanjak dan mondar mandir di Namsan Tower baru berasa cuyyyyy… peugeeeellll!! Sampe Ujame kesiangan bangunnya. Ujame baru bangun pukul 09.30 KST di mana pas cek grup, teman-teman trip dari backpackerkorea udah otw dari Incheon Airport. Langsung, Ujame mandi seadanya dan otw buat ketemu di hostel tempat Ujame menginap yang baru.

Dan balik lagi, Ujame geret-geret koper dan backpack yang berat. Udah gitu jaraknya lumayan jauh dari Chungmuro ke Hongdae, Ujame mesti jalan jauh dulu ke Stasiun Euljiro. Paniklah ya ituuuu.. teman-teman backpackerkorea udah pada kumpul semua di sana dan tinggal Ujame doang hehehe. Ujame merasa bersalah hikssss.

Ujame udah gak jalan cepet lagi tuh, malah lari cepat udah kaya apaan tau diliatin orang. Udah kaya copet dikejar-kejar polisi gitu, mana bawa-bawa koper yekan, patut dicurigakan XD

DAN PAS SAMPE SYTASIUN EULJIRO, *KREEEEKKK* salah satu dari Ujame roda kopernya copot dong XD rasanya pengen nyerah aja gotong-gotong koper turun naik tangga huhuhu. Tapi dengan segala perjuangan, dan keterlambatan yamg kira-kira hampir 30 menit, Ujame sampeeee juga akhirnya bertemu dengan teman-teman backpackerkorea. Dan selama 4 hari ke depan trip Ujame dipandu sama guide-nya yeaay!!

MAU TAU SEPERTI APA? LIHAT POSTINGAN SELANJUTNYA YAAA..

Yeyyy.. tungggu Ujame lagi yaa *cekrek*

 

โ€œTRAVELLING it gives you in thousand strange places then leaves you a stranger in your own landโ€

-Ibn Battuta-

 

ย 

ย 

ย 

Mungkin kamu juga suka ini

32 Komentar

  1. ngakakkk so hard rasakan itu Ujame naik turun tangga di namsan tower :))))) kebayang dah itu betis kondean juga lagi pake pamer video call-an sih *jahat banget ini komennya ๐Ÿ˜€

    Itu yang beli minuman di cat cafe bole setengah gelas?mahal amat 20ribu won *emak pelit :p

    serulah Ujame kalau jalan2 next jalan2 bareng aku yuk ;p

  2. Ya ampun…panjang banget ceritanya. jajanannya mengiurkan sekali. aku ga paham harga mahal apa engga. malas ngitung ke rupiah. udah gitu kucingnya lucu2 banget…puas bgt yang main ke korea.

  3. postingannya aku save ya
    ini aku pengen banget ke korea tunggu jadwal pak suami cutinya
    huhu 2 tahun lalu pas winter pengen ke sana tapi
    apa daya cuma rencana
    seru banget cerita jalan2 koreanya
    outfitnya juga ih lucu2 mbak

  4. Selalu ngakak baca kisah jalan-jalan kalian.. ya ampuun serunyaa.. dan ada2 aja momen awkwradnya huahahaa. Abis ke korea mau kemana lagi? Eh yang ini aja belum kelar yaa, nunggu lanjutannya ah ๐Ÿ™‚

  5. Bwahahaha, aku kok nggak berhenti ngekek baca ceritamu, Mbak. Seru abis. Kuingin bertanya, berapa laba jadi jastip? Bwahahaha, penisirin buanyak banget yang titip. Rezekiiiiiiiii banget.

  6. hehehehehe penuh drama yaa..tapi ya ngga seru Kalau ngga ada drama. Ada cat cafenya juga yaa..aah jadi pengen liat. Itu jastipnya apa ajaaa Mba hehehe..btw, kallar lagi jalan begini betis pegel memang paketnya hehe

  7. Namsan ini icon banget ya. Gara-gara drama jadi populer dan tentu nggak bakal ketinggalan buat jadi spot foto-foto. Kalo ke sini solo traveling dan menggembel kayaknya asyik-asyik aja haha

  8. Sebagai penggemar berat drama korea, salah satu impianku juga bisa jalan-jalan ke Korea, Mba. Doakan semoga impianku ini terwujud yaa, amiin. Baca cerita Ujame ini seru banget deh, jadi semakin pengen ke sana jadinya ๐Ÿ™‚

  9. kereenn banget Mbak, seruuu pula backpackerannya.
    mondar mandir urusin jastip gitu kemarin gak over bagasi jadinya? hihihih
    teman kantor juga barusan ke Korea, lihat postingan dan ceritanya bilang udaranya dingin banget pas lagi disana.. huaaaaa, klo saya udah nyerah kali tuh, huhuhuh

  10. nggak kuat kak membayangkan perjuangannya dalam jastip. Rasanya kadang waktu kita habis mondar mandir nyari barang orang lain hahaha tapi seru juga deh. Perjalannya tak terlupakan ya sampai membeku karena dinginnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.