Crazy Rich Experience Selama 5 Jam di Hongkong

Haloooo… akhirnya setelah mengumpulkan 7 bola naga di 7 benua, tulisan Hongkong terbit jugaaaaa bhahahahak.. *engga deng, ini karena Ujamenya aja yang pemalas hehe.

Sebelum ke cerita series Korea, pemanasan dululah, Ujame mau cerita soal kebodohan Ujame selama… transit dan ngebolang di Hongkong. Semoga kalian gak gitu ya, makanya ambil pelajaran selengkapnya di sini ya hahaha..

Ok, langsung aja~~

Berawal saat Ujame dapet tiket pesawat promo Cathay Pacific. Yang mana maskapai ini punya markas di Hongkong, jadinya Ujame mau gak mau harus transit di sana. Entah mau happy apa cemberut pas tau lama transitnya, ternyata gak sebentar gengs wkwkwk. Pas penerbangan pergi, Ujame transit 8,5jam dan penerbangan pulang Alhamdulillah cuma 2jam.

Boarding Pass Chatay Pacific, Ujame ambil penerbangan malam.

Hmm.. gak ada pilihan dong, namanya juga promo jadi ya terima aja. Dan dibenak Ujame-pun, “Duuhh… 8jam lebih loh, ngapain cuma diem di Bandara? Mending keluar buat explore Hongkooooong!”. Hahaha mikirnya udah enak aja, karena bisa 1 day trip, lumayan jadi tambahan ceklis bucket list destinasi yang udah dikunjungi.

Untuk kamu yang muslim, kalau naik Chatay Pacific bisa request Moeslem Meal ya.

Tapi entah kenapa, ini perasaan kok aneh ya? Kok gak tenang kaya perjalanan-perjalanan sebelumnya, keknya bakal ada apa-apa deh wkwk. Tapi yaudah, gak mau terbawa sama perasaan sendiri, jadinya nekat ajalah…

Okeeeh, akhirnya dengan modal 350HKD (untuk berdua), Ujame udah yakin banget nih cukup buat seharian ngebolang sampe nongkrong di Hongkong. Dan Ujame list tuh, destinasi yang mau dikunjungin, diantaranya;

  1. Disneyland (foto di depannya doang)
  2. Masjid Kowloon
  3. Victoria Harbour
  4. Hongkong City

Safely landed in Hongkong International Airport

Tiba di Hongkong pukul 05.55 waktu setempat, para penumpang langsung diarahkan ke dua tempat; Transfer Flight atau Imigration. Transfer untuk perpindahan pesawat ke penerbangan selanjutnya dan Imigration untuk keluar dari Bandara. Karna Ujame mau ngebolang, yaudah Ujame pilih yang Imigration. Jangan salah pilih ya kamu!

Sebelum antri imigrasi, seperti biasa kita harus mengisi kertas yang bernama, “Traveler Declaration Form”. Form ini tuh berisi informasi pribadi, infromasi terkait kunjungan dan detail barang yang kita bawa ke negera tersebut.

Oh iya, Ujame gak perlu ambil bagasi, karena penerbangan connecting jadi bagasi Ujame langsung check in through final destination, alias sampai di Korea. Begitupun penerbangan sebaliknya dari Korea, bagasi langsung sampai Jakarta. Jadi di Hongkong bebas deh dorong-dorong~

Ok, lanjut! Setelah itu, Ujame antri keluar imigrasi. Cukup dengan menunjukan passport, traveler declaration form dan boarding pass untuk penerbangan selanjutnya, Ujame dipersilahkan keluar deh dari bandara. Udah gitu doang? Passpornya nanti dicap gak? ENGGAK!!! Hahahaha sayang ya.. padahal kan lumayan buat nambahin cap di passport. Sebagai ganti cap, nanti kamu dapat semacam kertas kecil gitu,  pastikan itu JANGAN SAMPAI HILANG ya sampai kamu balik lagi di Bandara.

Visitor Permitted-nya nyelip itu, keliatan kan?

Dan terakhir, pastikan kamu udah kembali lagi ke Bandara 3jam sebelum keberangkatan. Jadi, Ujame sendiri hanya punya waktu 5jam 30 menit untuk ngebolang di Hongkong.

 

 

DAN KEBODOHANPUN DIMULAI…..

 

 

#CrazyRichExperience di Tsing Yi Station

Sejujurnya, Ujame sendiri kurang nih perbekalan informasi terkait Hongkong, soalnya perhatian teralihkan untuk Jastip Korea, ya maklum aja.. tukar Dollar Hongkong aja H-1 sebelum keberangkatan wkwkwk.

Counter untuk pembelian Octopus Card

Ok, sebelum keluar Bandara, Ujame beli tuh E-Money-nya Hongkong, namanya Octopus Card. Harga kartu 50HKD (hanya deposit dan uang bisa kembali) + top up 100HKD jadi 150HKD*2 = 300HKD. Berarti sisa uang Ujame tinggal 50HKD. Octopus Card ini bisa digunakan untuk transportasi, belanja dan makan di beberapa restaurant.  Tanpa perlu berpanjang lebar, Ujame keluar dari Bandara menuju Airport Express untuk pergi ke destinasi pertama yaitu Disneyland dengan turun di Tsing Yi Station.

Penampakan Octopus Card

Singkat cerita setelah sampai di Tsing Yi Station, OMGGGGG!!! Pas nge-tap keluar stasiun Ujame kaget, ternyata saldo tinggal 0 wkwkwk. Padahal kalau mau ke Disneyland mesti nyambung lagi naik MRT ke Sunny Bay Station. Yaampuuun.. pasrah ya, ternyata mahal banget harga Airport Express-nya 100 HKD. Kalo caranya kaya gini mah, boro-boro buat makan, balik ke Bandara aja duitnya gak cukup!!! hahahaha

Yasudaaah bisa apa, Ujame pasrah. Gak perlu bete, dinikmatin aja. Benarlah pepatah, setiap perjalanan emang selalu memberikan banyak pelajaran. Ya kalo Ujame sih, salah sendiri gak pake persiapan hahaha.

Ok, lanjut lagi yaaa…

Setelah berunding, karena uang Ujame juga tyduck tjukup, akhirnya Ujame memutuskan untuk cari ATM dan tarik tunai sebesar 200 HKD. Terus Ujame mengubah destinasi tujuan nih. Sayang banget kalo tetep jadinya ke Disneyland, toh cuma foto di depannya doang yang iconic itu. Jadi, Ujame memutuskan untuk ke Kowloon aja. Kenapa Kowloon? Karena emang di sana ada Masjid yang pengen Ujame kunjungin dan katanya sih berasa kaya di Indonesia, soalnya banyak orang Indonesia yang shalat di sana (read: TKI Indo). Terus juga, bisa dibilang Kowloon ini adalah kota keduanya Hongkong itu sendiri.

Tarik tunai di salah satu ATM di MRT Station pake mastercard!

Dan belum sampai sini pemirsaaaah, untuk ke Kowloonpun harus nyambung naik MRT. Yaudah Ujame beli Single Journey Ticket dari Tsing yi – Kowloon seharga 11,5 HKD*2 = 23 HKD. Dan untuk kesana, pilih jalur yang bernama Thung Chung Line ya…

Dan sebelum kesana, Ujame juga mampir ke minimarket untuk beli air mineral seharga 8 HKD. Capeee coyyy, udah zonk terus jalan setengah lari karna harus ngejar waktu juga ke Airport.

 

#CrazyRichExperience di Kowloon City

Alhamdulillah… dumb and dumber sampai juga di Kowloon hahaha. Setidaknya, udah touchdown keluar dari stasiun dan ngerasain vibes-nya, “Ooooh.. jadi begini toh Hongkong”.

Dengan mengandalkan kekuatan gmaps, dari sini Ujame langsung cari wisata terdekat. Cuma nemu Kowloon Park aja ternyata hahaha. yaudah, lumayan deh ya.. ke Kowloon Park dulu baru ke Masjid Kowloon.

Alhamdulillah-nya sekali lagi, Ujame masih punya bekal K*C, yang mana tadinya bekel itu buat makan malam di Bandara Soetta sebelum check-in. Tapi karna telat dan waktunya udah mepet, jadinya gak sempet makan, di pesawatpun juga udah disediakan makan. Oke, jadi lumayan deh buat sarapan menjelang makan siang di Kowloon Park hahaha. Terima kasih, Ya Rabb…

Pengunjung Kowloon Park rata-rata orang yang sudah lanjut usia. Aktifitas yang mereka lakukan diantaranya; berbincang di taman, jalan sehat atau latihan bela diri. Keren ya? 🙂

Selesai sarapan yang kesiangan, ujame keliling time muter-muter Kowloon Park dan tentunya foto-foto, habis itu Ujame lanjut ke Masjid Kowloon. Entah kenapa, Gmaps yang bodoh apa Ujame yang bodoh? Kayaknya sih yang kedua hahaha.. Di gmaps diarahin ke Masjid Kowloon tuh muter dulu gitu, dan ternyata pas sampai, Ya Rabbi, itu percis beberapa meter di samping Kowloon Park hahaha. Gapapa kok gapapa, betis udah terbiasa buat jalan~~

Barcode VR Kowloon Mosque

Masjid Kowloon sendiri ternyata gak terlalu besar dan masih dalam tahap pemugaran. Di sana, Ujame juga bertemu dengan beberapa TKW asal Indonesia. Petugas Masjid nya juga ramah banget (lupa mau nanya nama). Beliau menjelaskan, kalau Masjid Kowloon ini memiliki teknologi berbasis VR. Yang mana, Ujame bisa melihat keadaan dalam Masjid secara penuh 720 derajat. Caranya gampang, cukup dengan scan barcode yang ditunjukan. Trus petugas Masjidnya pun nantang, “Coba kalian buat seperti ini juga di Masjid Istiqlal” . Ujame cuma bisa bilang, “AAMIIN”.

 

Dan ujian kebodohanpun terjadi lagi~~

Ternyata, paket data roaming Ujame habis pas jam 11 pagi. Panik setengah mati dong. Itu tandanya, Ujame harus balik ke Bandara tanpa bantuan sang Gmaps wkwkwkwk. SUPER ZOOOONKKK!!! Manusia jaman sekarang emang gak bisa hidup tanpa internet, hahaha. Yaudah, Ujame tanyalah ke mbak-mbak TKW Indo yang baru mau masuk Masjid, “Gimana caranya ini mbae, supaya kami bisa sampe Bandara?” Meski gak begitu lengkap, akhirnya dia ngejelasin, kalau ditempuh jalan kaki ke Bandara gak bisa soalnya jauh bangeeeeeeettt. (Yaiyalah, orang 35km)

Yaudah, Ujame ikutin aja arah yang dikasih tau mbaknya sambil nerawang jalan dan baca-baca setiap pemberhentian bus, kali aja ada yang menuju Airport. Ikutin aja kemana kaki melangkah meskipun dengan hati yang agak agak was was, sampe gak nih ke Bandara? Ketinggalan pesawat gak ya? Kok gak nemu titik terang hahahaha.

Bus Bandara itu busnya nomor A21 ya.

Alhamdulillah… singkat cerita, akhirnya KETEMU DOOOONG BUS YANG ARAH BANDARA!!!!! Langsung di situ Ujame kegirangan ckckckck. Adanya di Thim Sha Shui: Haiphong Rd, Nathan Rd. Bus-nya nomor A21 dan harganya Cuma 33HKD. 3x lipat lebih murah dari Airport Express. What the….. 5i046094fgnxXXX28!!?@@??zzz

Dan Ujame dikasih tau sama bapak-bapak di sana kalau mau naik bus ini, pastikan uang yang dibayarkan saat naik bus adalah uang pas. Karena kalau gak, supir bus gak bakal balikin kelebihannya. Dan Ujame masih pegang nih uang 200 HKD yang barusan narik di ATM. Kata bapak-bapaknya, “Udah jajan aja dulu, beli apa gitu supaya dapat receh buat bayar bus”. Karena sekitaran halte banyak toko kosmetik, akhirnya pilihan Ujame jatuh kepada Aloe Vera Gel!! dan ternyata disana muraaaaah wooy! Cuma 13 HKD.

Alhamdulillah… Bus yang ditunggu-pun datang. Niatnya mau istirahat tidur dari perjalanan penuh cerita ini. Eeeeh malah sebangku sama orang Indo. TKW yang balik ke kampungnya di Bandung karna udah abis masa kerjanya dan bapak setengah baya asal Bali yang habis mengunjungi family-nya. Akhirnya, Ujame kenalan dan berbagi ceritalah selama perjalanan sampai ke Bandara.

 

#CrazyRichExperience di HKIA

Laaaah… udah balik kok masih ada aja cerita bodohnya? Hahaha.. Alhamdulillah iya XD sesampai di Bandara, Ujame langsung bergegas check-in. Dan saat melakukan pemeriksaan untuk check-in, ternyata salah satu Aloe Vera Ujame diambil karna gak lolos pemeriksaan dan satunya lagi aman hahaha. Kok Bisa?? Karena memang peraturannya gak diperbolehkan membawa cairan ke kabin pesawat di atas 100ml ya. Tapi tipsnya, coba kamu jangan taruh di backpack ya, taruh di tas jinjing kecil macam totebag, karena yang kaya gitu ada kemungkinan lolos dan gak diperiksa. Karena Ujame sendiri dipisah, yang di totebag lolos yang di backpack diambil. Sayang kan??… hiiiikssss

Masalah check-in selesai, eh tenggorokan serasa kering. Akhirnya, berhenti dulu tuh di Cafe untuk beli air mineral botol kecil, harganya 6 HK. DAN TERNYATAAAA, beberapa meter dari Cafe itu ada isi ulang botol air minum gratis HAHAHA.. Zonk untuk kesekian kalinya!!

Udah gitu aja? Eittsss.. ENGGA!!! Ada satu yang kelupaan. Kamu engeh gak apa?

IYAAAA BENEEERRR… Ujame belum nukerin Octopus Card. Lumayan ituuuuuu, si kartu gurita depositnya 50 HKD, huaaaaaaa hiksss! Maka benarlah, perjalanan Ujame di Hongkong kali ini, Ujame namakan #CrazyRichExperience

Semoga kalian gak begitu yaaaa…

Apa mau coba? Seru juga loh perjalanan yang gak terduga itu wkwkwk

 

Dan ini list pegeluaran Ujame 5 jam di Hongkong (untuk 2 orang):

  1. Octopus Card @150 HKD*2                                                                                                 = 300 HKD
  2. Air Mineral 1 Liter di Tsing Yi                                                                                              =     8 HKD
  3. MRT Tsing Yi – Kowloon @11,5 HKD*2                                                                          =   23 HKD
  4. Aloe Vera Gel @13 HKD*2                                                                                                  =   26 HKD
  5. Bus A21 Thim Sha Shui – Airport @33HKD*2                                                            =   66 HKD
  6. Air Mineral botol kecil di Bandara                                                                                   =     6 HKD
    =======================================================================

        TOTAL                                                                                                                                             = 429 HKD

 

Jadi, dari 550 HKD uang Ujame, masih sisa 121 HKD + 100 HKD (Deposit 2 Ocotpus Card) sebenernya, tapi berhubung gak dibalikin, jadinya hangus deh 100 HKDnya hahaha.

Ada yang mau Octopus Card-nya? Masih bisa ditukarkan depositnya, sampai 90hari setelah perjalanan. Hmm.. perjalanan ini tanggal 25 Oktober 2018, berarti terakhir sekitar 23 Januari 2019 saldo masih bisa di-refund. Tapi kalau lebih dari itu, yaaaa hangus!!! Hahaha.. Cuma kartu masih tetap bisa digunakan.

Ada yang mau ke Hongkong???

Semoga bisa ambil pelajaran dari #CrazyRichExperience ala Ujame ini yaaa..

BHAAAYYYYY~~

Mungkin kamu juga suka ini

81 Komentar

  1. Aku gak tau mesti bilang apa, Mba. Mo prihatin, tapi ngakak juga (eh, tapi gak sopan ya xD)
    Pengalaman berharga banget itu Mba, jadi kapan-kapan kalo ke sana udah gak kejadian hihi….
    Moga Octopus Card nya ada yg mau beli yaa 😀

    1. Ketawa aja dulu mbak gapapa hahahaha.
      Iya, mbak semua serba dadakan 😀
      Iya, nih Octopusnya sayang, gapapa deh jadi kenang-kenangan hihihi

  2. Hihi, sayang bgt kalo sampe hanguus itu 100HKD. Tp aku pernah punya pengalaman serupa pas di Singapura, krn pingin simpan kartunya jd gk usah direfund aja deh. Hihi

    1. Hahaha… sama kak, paling gak suka sama yang drama-drama!
      Tapi kalo gak failed gini, mungkin kenangannya juga gak terlalu berasa ya, Kak *eaaa
      Emang perjalanan itu penuh kejutan. Kakak juga suka travelling ya?

  3. Antara pengen ketawa dan deg2an ngikutin perjalanan kalian hahaha..tp travelling kalau mulus2 aja itu ga seru deh, meski dag dig dug dulu. Jadi ujame punya cerita travelling seseru ini yaaa..

    1. Haiiiii kakak, hahaha makasih udah mampir juga, kak 😀
      Betul banget, yang failed gini yang lebih dikangenin sih kak, gak ada kapoknya ya? :’D

    1. Iya mba, kalau pergi keluar negeri apalagi yang mayoritas nya bukan muslim emang was-was banget sama makanan, harus tanya tanya dulu sebelum beli :’)

  4. wkwkwkwkkw.. upsss..
    Ya ampuunnnn, baca ini sambil megap-megap serasa nonton film live hahaha.
    Tapi apapun itu, yang penting bisa sampai bandara kembali dengan selamat daann ga ketinggalan pesawat kann hahaha.

    Tapi keren ih, memanfaatkan waktu dengan petualangan, justru yang drama-drama gini bakalan melekat terus diingatan 🙂

    1. Haduh rasanya benar-benar gak karuan pas disana :D, emang bener banget mba, bakal melekat yang drama-drama gini. Bakal jadi lucu-lucuan kalo di inget inget. Haha

  5. Asliikkk seru banget pengalaman crazyrichnya 🤣
    Kalo aku pas tap di awal mungkin udah nangis guling2 karena gak punya atm ber mastercard 🤣 jadi mungkin rempes nyari penukaran uang kali. Ahaha..

    Btw kalo bis ke bandara cuma segitu, harusnya bis keluar bandara juga ga beda jauh yaa?
    Apakah ada bis langsung ke disneyland? Atau harus kereta?

    1. Punya Mastercard atau Visa emang wajib banget mba buat para traveler, soalnya ada beberapa negara yang gak nerima penukaran mata uang rupiah :’), jadi kalo emang gak punya Mastercard atau Visa harus sedia Dollar. Hehe

      Iya mba emang ada sih kayanya bus keluar bandara menuju Hongkong tapi karena kita mau nyobain kereta Bandara jadinya malah kena Zonk, hahaha

      Untuk bus ke Disneyland seperti nya ada mba, tapi kita kurang tau sih naik nomor berapa dan dari halte mana. Semoga next bisa kesana dan kasih info lagi hehe.

  6. Wkwkwk seru amat perjalanannya mba, mba cukup berani banget ini memanfaatkan waktu 5 jam mengekspor sendiri tempat baru, huu aku pernah ke Aussy dan karena banyak takutnya jadi stay aja di hotel, hfftt sekarang kayak nyesel rasanya

    1. Berani gak berani, harus diberani-beraniin mba, soalnya kita gak tau kapan lagi bisa kesana, jadi harus dimanfaatkan semaksimal mungkin :D, walaupun zonk haha

  7. Aku mau ngakak tapi tak berani, hihihi

    Aku pernah ngrasain sok2 an jalan tanpa persiapan. Jadinya macam cerita Mbak di Hongkong itu. Ya kudu siap lahir batin deh ya

    1. Hahaha silahkan ngakak mba, cerita ini emang salah satunya untuk menghibur :D, bener yang kaya gini harus kudu siap lahir batin banget.

    1. Ayo mba, nabung nabung nabung, insyaallah dipermudah jalannya untuk bisa ke HK. HK banyak tempat bagus buat di explore, surga belanja banget deh…

  8. Ya ampun, seru banget. Jadi ikutan tegang baca ceritanya hehe

    Saya ga berani meski transit lama mendingan eksplore di bandara aja hihi

    Pernah mau ke Jepang, transit di Malaysia, udah aja ngubek di KLIA doang. Sebab kuatir ketinggalan pesawat.

    1. Bener mba, ketinggalan peswat juga salah satu ke khawatiran kita juga, apalagi penerbangan internasional kan harus check in 3 jam sebelum jadwal penerbangan. Tapi tetep bandel sih, makanya nekat keluar 😀

  9. Wahahahaa ikutan geli plus deg-degan baca perjalanannya. Kalau aku pasti udah panik duluan tuh jalan-jalan jamnya mepet kudu balik bandara, mana ga ngerti arah pula ya. Hebat lho Ujame bisa mengatasi semuanya meski banyak hal lucu yang terjadi.

  10. Hahahaha, seruu kali mba ceritanya, tapi enak sih mengalami kebodohan klo ravellingnya bareng teman2 yang asyik coba kalu bawa anak duhhhhhh… udahh setres duluan emaknya apalagi rugi banyak tuhh hahah

  11. What a silly trip! Entah pengen nangis atau ngakak 😅

    Padahal seandainya dipersiapkan sejak sebelum berangkat, karena udah tau kalo bakal transit 8 jam, mungkin gak ada sekonyol itu ya, hehe..

    But there always a first time in life. Gak usah disesali, karena pasti jadi pengalaman berharga yang selalu bikin ketawa.

  12. Seru banget

    justru dari kebodohan kebodohan yang kamu sebut kebodohan itulah yang bisa dijadikan cerita wkwkwk

    Kalau lempeng lempeng aja kadang bingung sih mau cerita apalagi soal perjalanan

    Waaaah saya baca ini sambil ikut deg degan btw

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.