3 Hari Itinerary Malaysia Dengan Budget Cuma 2 Jutaan Aja

Assalamu’alaykum, salam gaja dari Ujame untuk kamu! Apa kabar? Jiwa raga masih stay on kan untuk jalan dan liburan? Pastinya dong. Ujame yakin, kamu yang lagi baca tulisan ini pasti kepo mau cari-cari referensi buat jalan yekaaan. Dan udah ketebak, lagi cari yang “low budget” buat ke Malaysia (Yailah, kalo gak ngapain nyasar dimari). Sesuai janji dipostingan sebelumnya (part 1), di sini Ujame mau berbagi referensi itinerary, detail budget, informasi transportasi dan makanan selama 3hari 2malam di Malaysia.

Informasi yang Ujame berikan berdasarkan pengalaman pribadi. UNTUK HARGA YANG TERTERA DI POSTINGAN INI MERUPAKAN HARGA UNTUK 2 ORANG (karena Ujame berdua). JADI KALAU KAMU MAU TAU HARGA PERORANGNYA TINGGAL DIBAGI 2 YA ^^. Adapun uang sangu/jajan/biaya hidup yang Ujame bawa untuk berdua adalah RM 550.

WARNING!!!

Diingatkan sekali lagi, bahwasannya postingan ini mengandung zat yang dapat membuat kamu tertidur, jadi sebelum baca postingan ini diharapkan untuk tidur siang terlebih dahulu atau minum kopi hitam tanpa gula plus jaringan yang mendukung supaya tetap stay on.

THE JOURNEY IS BEGINNING

Day 1 (Bandara KLIA 2 – Putrajaya – Check In Hotel – Batu Caves – Bukit Bintang – Back to Hotel)

Ujame sampai di bandara KLIA (Kuala Lumpur International Airport) 2 sekitar pukul 1 pagi waktu Malaysia. Karena kita baru bisa Check-in Hotel jam 2 siang dan bingung mau ngapain juga subuh-subuh di Malaysia, akhirnya kita mengistirahatkan tubuh ini untuk prepare jalan di pagi harinya. Setelah urusan keimigrasian selesai, Ujame langsung kesana dan kemari mencari Musholla untuk istirahat dan tidur. Ketemu! Tempatnya nyaman, bersih, berkarpet dan yang paling penting, SEPI. Akhirnya kaki bisa selonjoran, senangnya….. Tapi selang beberapa jam Ujame merasakan suatu keganjilan. Karena AC Musolla nya ON terus dan sepi, bikin ruangan jadi dingin banget cuy, WAJIB BANGET bawa jaket! (Tips ini hanya berlaku untuk kamu yang rela bermalam di Bandara)

Sekilas tentang Destinasi Putrajaya

Masjid Putra yang iconic dengan warna pink

Lanjuut!

Setelah berusaha untuk tidur ditempat yang Ujame sebut dengan mini kutub, paginya sekitar jam 7 Ujame cus pergi ke destinasi pertama yaitu Putrajaya. Putrajaya ini kota pemerintahannya Negara Malaysia sejak 19 Oktober 1995, yang sebelumnya ada di Kuala Lumpur. Di sana itu banyak bangunan-bangunan megah dan modern yang menjadi daya tarik pengunjung. Dua diantaranya yaitu Masjid Putra dan Perdana Putra. Masjid Putra itu lucuk! Meskipun namanya Putra tapi tampilannya Putri hihihi, Why? Karena Masjid ini punya ornamen yang bernuansa merah muda, sampe ke karpet-karpetnya loh. Unik yaa! Dan kalau Perdana Putra ini sih bangunan perdana menteri, kemegahannya sekilas mirip Taj Mahal (menurut Ujame sih) cuma bedanya ini warna hijau gitu, futuristik banget!

Terus cara ke Putrajaya gimana???

Ini nih info yang ditunggu-tunggu, biar gak nyasar catet ya atau screenshoot juga gak apa-apa.

Nah untuk ke Putrajaya, kamu perlu naik ERL yang namanya KLIA Transit. Kamu bisa beli di counteryang tersebar di KLIA2. Warna counter-nya mencolok, warna magenta, mirip-mirip lah kaya warna logo ujame tapi lebih terang lagi.

Harga tiket  KLIA2-Putrajaya/Cyberjaya untuk berdua itu RM 18.80 dengan lama perjalanan dari KLIA sekitar 20menit. KLIA Transit sendiri punya rute kaya gini:

Rute KLIA Express dan KLIA Transit

KLIA 2 – KLIA – Salak Tinggi – Putrajaya/Cyberjaya – BandarTasik Selatan – KL Sentral.

Sesampainya di stesen Putrajaya, sebelum ngebolang isi perut dulu dong, kan bahaya kalo tepar. Ujame beli air mineral 1,5L harganya RM 2,80 plus sarapan sederhana 2 piring (nasi, telur dadar, mie) harganya murah sekitar RM 9,20. After sarapan, kini Ujame siap untuk ngebolang! Setelah cari tau nanya sana sini, searching dan sebagainya, akhirnya Ujame tau harus naik bus nomor berapa, nomor L15 turun langsung di Masjid Putra, tarifnya juga murah cuma RM 3 untuk berdua.

Oya, di stesen Putrajaya sendiri ada loh bus yang menyediakan paket wisata khusus untuk keliling Putrajaya namanya Putrajaya Sightseeing Tour. Busnya ini berhenti di 4 titik perhentian yaitu Dataran Putra, Palace of Justice & PJC Complex, PICC dan Seri Gemilang Bridge. Bis ini juga beroperasi di waktu tertentu yaitu hanya pukul 11.00, 15.00 dan 19.30. Tapi, bus ini gak gratis cuy! Harganya RM 50, gila gak sih bisa buat naik KLIA Express *sesak nafas kan???*

Untuk kamu wahai para kantong tipis kaya Ujame, naik bus Nadiputra L15 udah jadi piihan paling menguntungkan, banting jauh banget harganya. Cuma ya bedanya, banyak yang bilang bis ini jarang. Ya Mungkin Ujame punya aura yang lucky ya *jangan iri*, PP bisa naik bis ini. Alhamdulillah…

Panasnya Putrajaya…

Setelah sampai di pusat Putrajaya, Ujame coba explore. Hal pertama yang dilakuin setelah turun dari bis adalah “Gila panas coy, sunblock mana, sunblock”, “ Mau pake payung gak? Gue bawa payung nih”, dari dialog diatas kamu bisa lah ya menyimpulkan sendiri gimana cuaca di Putrajaya. Selain kulit yang harus dilindungi, cuaca yang ekstrim ini bikin tenggorokan kamu merongrong minta yang dingin-dingin, kalau udah begini coba deh ke kantin Masjid Putra di bagian bawah. Disana Ujame beli Es Krim Milo & Gelato Mangga. Lumayan buat ngademin hati *jangan baper aah*. Harga Es Krim Milo plus Gelato  RM 7,10 yang mahal sih gelatonya sekitar RM 5.

Sang penghibur tenggorokan dikala panas menyerang

Setelah puas, It’s time to check in dan bersih-bersih. Udah dijelasin dipostingan part 1 (Pencet dong) Hotel Ujame terletak di KL Sentral. Untuk kesana, dari Putrajaya Ujame naik bis Nadiputra L15 untuk sampai di stesen Putrajaya harga berdua RM 3 dan lanjut naik KLIA Transit lagi untuk  turun di KL Sentral dengan harga berdua RM 28.

Sebelum lanjut, pencet disini dulu untuk lihat video singkat Ujame di Putrajaya

Check In Hotel

Informasi hotel bisa dilihat di postingan sebelumnya ya… Di Joy Inn Hotel ini, Ujame kena chargenih, ternyata ada biaya menginap tambahan untuk wisatawan asing yaitu RM 20/kamar. Check inudah, naro barang bawaan udah, bersih-bersih udah, tinggal makan nih yang belum. Ujame makan disekitar hotel, lebih tepatnya sih makan dipinggiran gang, walapun tempatnya keliatan gak meyakinkan tapi rasa makanannya endeees cuy! Apalagi nasi goreng sarden nya, beuh yang ini must recommended banget. Terenak! Harga 2 piring RM 12.00.

Kuil Hindu yang terkenal banget, tempat sembahyang nya ada di dalam gua yang ada di atas itu tuh…

Sekilas Destinasi Batu Caves

Siapa sih yang gak tau Batu Caves? Harus, kudu, wajib banget masuk ke list destinasi kamu! Buat yang belum tau, Batu Caves itu kuil Hindu yang popular banget di luar India. Di sana tuh udaranya sejuk banget, punya landscape pemandangan bukit kapur dan gua yang indah. Disana, banyak burung, monyet dan anjing yang berkeliaran bebas. Jadi kamu jangan kaget yaaa.

Dan ini nih, kamu harus juga masukin ini ke list Must Visit kamu. Yaitu, coba naik ke atas kuilnya dengan anak tangga yang sebanyak 272buah. Capek sih, tapi ngalamin experienced yang kaya gini tuh asik banget! Kapan lagi kan udah jauh-jauh kemari masa gak berani? Kita harus totalitas!!

Terus caranya ke Batu Caves gimana??

Okesip, dari KL Sentral kamu naik bis GRATIS jurusan KL Sentral – KL Sentul. Posisi bisnya ada di terminal KL Sentral bagian bawah (jangan malu tanya petugas ya! Mereka ngerti bahasa Indo kok). Setelah sampai KL Sentul baru deh kamu naik KTM jurusan Batu Caves harga 2 tiket RM 4,20. Perjalanan dari KL Sentral – KL Sentul – Batu Caves lumayan lama. Jadi Ujame terlena donk tidur selama perjalanan.

Setelah menaiki dan menuruni 272 anak tangga, pasokan air dalam tubuh menurun drastis, akhirnya beli air mineral 1,5L. Harganya di sini RM 3. Harga air mineral beda-beda disetiap tempat padahal merk nya sama. Ini tergantung belinya dimana sih, kalau beli ditempat wisata yaaa biasanya mahal. Sama kaya di Indo sih, atau mungkin di semua negara kali ya..

Mampir Ke Bukit Bintang dan Jalan Alor

Nah, setelah pagi Ujame explore Putrajaya, menikmati sore di Batu Caves. Malamnya Ujame mampir ke Bukit Bintang. Bukit Bintang sendiri itu kawasan belanja yang isinya mall-mall besar gitu. Bisa dibilang surganya shopaholic lah. Tapi ya, buat Ujame si kantong pas-pasan Ujame Cuma bisa keliling dan ngerasain vibes night-nya aja. Gak jauh dari situ, ada Jalan Alor kawasan food street dan kedai-kedai beraneka macam makanan, mulai dari yang biasa aja sampe yang aneh aneh ada disini.

Tapi untuk kamu yang muslim, wajib hati-hati ya, karna sedikit yang jual makanan halal, walaupun banyak yang teriak atau nawarin kamu “this is halal food” tetep hati-hati yaaa. Ujame sendiri makan malam di Jalan Alor di salah satu kedai India atau Arab gitu, makan nasi kare dengan harga 2 piring RM 15. Cari yang pasti-pasti halal aja laah ya, gak halal kok coba-coba….

Warning!!!

Di Bukit Bintang ini, Ujame punya pengalaman unik, plus agak sedikit sebel sih, sedikit loh yaa. Jadi Ujame semacam ditipu. Gimana ya? Intinya sih ada 2 kelompok yang masing-masing terdiri dari 2 orang yang ceritanya lagi buat campaign dan mengumpulkan donasi untuk suatu hal yang mereka gak jelasin secara rinci, awalnya emang respect tapi pas tau donasinya ditentuin jumlahnya sama mereka (gak boleh kurang dari RM 20), dan mereka “agak maksa”  Ujame jadi mikir “ah sialan kita dikerjain”, Ujame kaya harus isi Form gitu, nama, asal dari mana dan umur, pas ngeliat form nya, gila sih mangsa mereka Turis semua cuy, Fix sih Ujame “kena”.

Awalnya mereka minta RM 40 karena kita berdua, tapi kita tetep maksa gak mau kasih, mungkin setelah mereka menimbang “ya udah lah ya dari pada engga sama sekali” akhirnya mereka mengikhlaskan Ujame untuk kasih RM 20 dan rasa sebel agak sedikit terobati karena mereka kasih kenang-kenangan gitu sebagai gantinya. So ternyataaaa.. mereka itu berempat sekelompok dan tujuannya ya mengemis dengan cara menipu gitu semacam buat campign dan ngaku mahasiswa tapi gak jelas donasinya kemana. Jadi buat kamu kalo ke Bukit Bintang, hati-hati ya!

Quote of the day: pengalaman adalah guru yang berharga~~~

Terus cara ke Bukit Bintang gimana??

Oke lupakan kejadian menyebalkan itu, yang berlalu biarlah beralu, jangan dibiarkan berlarut nanti susah move on nya.

Terakhir kan Ujame ada di Batu Caves ya, untuk ke Bukit Bintang, Ujame harus balik dulu ke KL Sentral dengan rute yang sama yaitu naik KTM Batu Caves – KL Sentul dengan harga tiket berdua RM 4,20. Sampai di KL Sentul nyambung naik bus gratis yang sama jurusannya ke KL Sentral.

Sampai di KL Sentral, Ujame bersih-bersih dan sholat baru deh lanjut ke Bukit Bintang, naik monorail jurusan Titiwangsa dan turun di Bukit Bintang dengan harga tiket berdua RM 5. Begitupun sebaliknya dari Bukit Bintang ke KL Sentral naik monorail harga tiket berdua RM 5.

Hari pertama selesai, Yeeay!!

Maa syaa Allah… ini baru hari pertama loh, panjangnya udah kaya penantian, gak kelar-kelar.

Ready for second day? 3…..2…..1…..

Pencet disini dulu untuk lihat video singkat Ujame di Batu Caves dan Bukit Bintang

 

Day 2 (Hotel – Genting (Chin Swee Temple) – Back to Hotel – KLCC – Back to Hotel)

Sekilas Destinasi Genting Highlands

Genting Highlands atau Tanah Tinggi Genting ini merupakan puncak gunung dari pegunungan Titiwangsa, udah bisa dibayangin dong tempatnya kaya gimana, adeeeeeeemm cuy dan ini sih best favorite place-nya Ujame banget. Genting itu punya sebuah kawasan yang berupa kuil tempat suci agama Budha namanya Chin Swee Temple. Kalo kamu kesini itu, berasa kaya di dunia lain. Kamu tau gak cerita legenda-legenda Dewa China yang sering ada di TV? kaya Sun Go Kong dan lainnya…..

Nah suasana di Chin Swee Temple punya atmosfir yan mirip kaya gitu. Masa sih? Iya, serius deh. Karna emang kuilnya menarik, adanya di dataran yang tinggi (2000m di atas permukaan laut), didominasi warna merah & orange (khas warna-warna Cina gitu), trus pemandangan alamnya daeeebaaak! Pohon-pohon rindang ditambah dengan cuaca yang dingin dan berkabut. Jadi semakin berasa kerajaan di atas awannya. Love bangeeet pokoknya! Dan hal menarik lainnya, kalo mau Chin Swee Temple kamu harus naik cable car atau gondola. Seru banget kan! Must try it!

The real kerajaan diatas awan

Oya, di Genting Highland gak cuma ada Chin Swee Temple, banyak juga tempat lainnya seperti Hotel Genting, Hotel Highlands, Hotel Resort, Hotel Theme Park, Awana Genting sampai Hotel First World yang memiliki 6.118 kamar (kata Wikipedia). Ada juga theme park, lapangan golf, mall dan lainnya. Tapi Ujame mah ke Chin Swee Temple-nya aja lah yaa, mana mungkin ke hotel atau mallnya yekaaan, on budget cuy mana bisa hedon.

Terus cara ke Genting gimana??

Gampang, dari KL Sentral kamu ke terminal bus yang ada dibawah dan cari loket dengan tulisan Go Genting, warna loketnya Merah. Pas beli tiket kamu tinggal pilih jam keberangkatan dan jam kepulangan, bisa juga sekaligus beli tiket untuk cable car-nya. Kalo Ujame sih, mending beli sekalian, biar gak repot kalau kehabisan tiket pulang. Nah, harga tiketnya sendiri untuk pulang pergi + cable car berdua RM 33,20 (Tiket PP RM 17,2 + RM 16).

Perjalanan yang ditempuh dari KL cukup untuk tidur, sekitar 2,5jam dan kalau udah merasa mual karena jalan yang berliku-liku (kaya hubungan ini…eeaa) selamaaaat, artinya sebentar lagi kamu akan tiba di Genting. Makanya, pastiin kamu udah mengisi perut dan sedia obat mual, kalua perlu bawa Antimo dari Indonesia ya…

Untuk meminimalisir kehabisan uang ditengah perjalanan, muncullah sebuah ide untuk bawa bekel makan siang. Yang murah dan cepet aja, sebelum berangkat ke Genting Ujame beli KFC di KL. Harganya, untuk 2 paket nasi ayam & minum RM 18.80.

Maps simple Skyway supaya kamu gak salah turun kaya Ujame

Kondisi sebelumnya~

Jadi sebelumnya, tahun 2015 Ujame pernah kesini, kondisi akses cable car ke Chin Swee Temple belum kaya sekarang (2018). Gak cuma akses cable car-nya aja sih, banyak juga spot spot lainnya yang berubah. Nah, tahun 2015 itu Ujame naik cable car dan langsung turun di pemberentian terakhir Chin Swee Temple. Tapi sekarang, udah dibuat model stesen gitu. Dan Ujame turun di pemberhentian terakhir yang ternyata bukan Chin Swee Temple, tapi di Sky Avenue Station mau gak mau harus exit di sana deh. Dan untuk turun ke Chin Swee Temple-nya Ujame beli tiket lagi deh berdua RM 16, lagi dan lagi-lagi ini pengalaman adalah guru yang berharga~~~.  Jadi, pastikan kamu turun di stesen Chin Swee Temple ya!

Kaya sebelumnya, pencent dulu untuk lihat video Ujame di Genting

Pulang dari Genting dengan transportasi yang sama, suasana sendu karena hujan turun ditambah mabuk perjalanan dan macet sepanjang jalan, aah lengkap sudah penderitaan. Sampai KL sentral lemes dong, mau balik ke hotel masih hujan yaah tambah lemes deh. Ngeliat ke kanan-kiri mencari hiburan sembari menunggu hujan, Eehh tak disangka Ujame memutuskan untuk mampir ke Family Mart Nu Sentral (letaknya di atas KL Sentral) biasalah butuh kehangatan saat hujan melanda. Di Family Mart banyak kehangatan yang disajikan tapi Ujame memutuskan untuk mencoba kehangatan dari paket odeng dan onigiri untuk berdua, harganya RM 4.8, dan seriously ini bener-bener kehangatan yang HQQ! Ini wajib kudu harus must try it!

Hujan reda, kehangatan pun memudar, akhirnya Ujame memutuskan untuk kembali keperaduan.

Sekilas Destinasi KLCC

Rasanya belum syaah ke Malaysia kalo belum ke KLCC. Secara ini iconic nya Kuala Lumpur banget dan masih satu kawasan sama si menara kembar petronas. KLCC sendiri singkatan dari Kuala Lumpur City Centre adanya di tengah-tengah kota Kuala Lumpur.

Liukan air mancur ditambah spotlight plus iringan musik yang ciamik bikin ini berkesan banget

Tujuan Ujame kesini sih untuk menikmati malam sambil nyaksiin lake symphony. Itu tuh air mancur menari yang disorot lampu warna-warni plus diiringi musik melayu, barat atau lagu kebangsaan Malaysia sendiri. Catet nih ya, ini pertunjukan mulainya jam 8 malam dan durasinya sekitar 30 menit. Lumayan banget buat memanjakan mata wisatawan sembil ngerasain semilir angin. Jadi kalo kamu ke KLCC, liat juga pertunjukan dancing water-nya ya, biar gak kebawa mimpi karena nyesel.

Waktu udah menunjukan hampir tengah malam, mata udah puas, fikiran udah relax, badan udah minta nempel sama kasur, tapi ada yang belum terpuaskan yaitu si perut!! Setelah puas liat dancing water dan keliling KLCC, sebelum balik ke cangkang, Ujame memutuskan isi perut dulu di kedai yang gak jauh dari KLCC, pesan nasi goreng ayam untuk 2 porsi plus air mineral RM 19.4

Terus cara ke KLCC gimana??

Simple! Dari KL Sentral kamu naik LRT Laluan Kelana Jaya jurusan Gombak dan turun di Stesen KLCC. Harga tiketnya sendiri untuk berdua RM 4.8. Pulangnya, kamu naik LRT yang sama turun di KL Sentral dengan harga tiket berdua RM 4.8.

Alhamdulillah… Second day is done….

Ready for the next journey?? 3….2….1…

Sebelum lanjut, teken disini untuk lihat video ujame di KLCC

 

Day 3 (Check Out Hotel – Kawasan Masjid Jamek & Central Market – KLIA2 – Indonesia)

Sekilas Destinasi Kawasan Masjid Jamek & Central Market

Di hari terakhir ini sebenarnya Ujame mau yang santai-santai aja keliling Kuala Lumpur. Dan akhirnya memilih untuk jalan-jalan di kawasan sekitaran Masjid Jamek. Selama perjalanan ke Masjid Jamek sih banyak spot-spot yang dilewati seperti Gedung Sultan Abdul Somad, Merdeka Square, Museum Tekstil Nasional, River of Life dan Kuala Lumpur City Gallery.

Kalo Masjid Jamek sendiri itu merupakan Masjid tertua di Kuala Lumpur yang bangunannya bergaya Moorish. Masjidnya didominasi warna putih dan merah bata dan banyak yang bilang, Masjid Jamek ini mininya Masjid Nabawi, maa syaa Allah. Karna di halaman masjid sendiri ditutupi atap payung-payung putih besar cantik layaknya di Madinah. Semoga suatu saat Ujame bisa berkunjung kesana (mohon aamiin-kan netizen budiman)

Gaya Moorish yang bikin kamu betah mengagumi banguan ini

Cari oleh-oleh, recommended ke Central Market!

Puas berkeliling di sekitar kawasan Masjid Jamek, Ujame pergi ke Central Market, mau cari oleh oleh ceritanya. Jaraknya sekitar 1,5km dari Masjid Jamek deket kook jalan kaki pasti sampe udah biasa kan jalan kaki? Central Market Kuala Lumpur ini salah satu pusatnya oleh-oleh. Banyak banget yang dijual ada coklat, kue, baju, jam tangan, tas, sepatu, pajangan, gantungan kunci sampai tempelan kulkas. Ya samalah yaa kaya oleh-oleh kota atau negara lain dengan icon negara atau kota tersebut.

Perempatan yang menghubungkan Masjid Jamek, Dataran Merdeka, Kuala Lumpur City Gallery, dan Central Market

Jalan-jalan sekitar Majid Jamek udah, beli oleh oleh udah, tenaga terkuras habis dong, akhirnya Ujame cari minum. Model minumannya kaya dum-dum gitu tapi menunya lebih banyak, keputusan jatuh pada rasa Honey Lime Thai Tea harganya RM 7.5 , lumayan meredakan dahaga. Tenggorokan sudah berbahagia saatnya perut yang merajuk, ngeliat jam aaah ternyata masih ada waktu untuk sekeder makan (karena harus ngejar flight balik ke Indo), disini banyak café atau kedai kok jadi jangan khawatir kelaparan. Ujame cobain street food namanya Pan Mee yang ada di samping Central Market. Jualannya pake gerobak tapi disediain meja dan bangku kok, jadi selow.. gak akan makan berdiri kok. Harga untuk 2 porsi RM 15.

Terus cara kesana gimana??

Wait, ini cerita belum selesai, janji deh ini yang terakhir. Kalau gak khilaf

Ujame mau kasih tau cara ke Masjid Jamek dan balik ke KLIA.

Tadi, dari KL Sentral kamu naik LRT Laluan Kelana Jaya jurusan stesen Gombak. Trus kamu turun di stesen Masjid Jamek. Harga tiketnya untuk berdua RM 3.2. Begitupun sebaliknya, naik LRT turun di KL Sentral dengan harga tiket yang sama untuk berdua RM 3.2.

Terus karena Ujame mau balik ke Indo nih, harus ke Bandara dulu kaan, nah dari KL Sentral ke Bandara KLIA2 sebenarnya ada 3 cara. Bisa naik bus, naik ERL KLIA Express dan ERL KLIA Transit. Yang paling murah itu naik bus cuma sekitar RM 10. Cuma karna Ujame punya trauma setelah tragedi Genting kemarin, alias maboooook akhirnya Ujame lebih milih naik ERL. ERL yang Ujame pilih yaitu KLIA Transit. Dengan rute KL Sentral – Putrajaya/Cyberjaya dan sambung lagi Putrajaya/Cyberjaya – KLIA2. Kenapa kok sambung-sambung gitu? Karna naiknya KLIA Transit. Trus kenapa gak langsung aja ke bandara KLIA2? Kalo langsung pilihnya KLIA Express bukan KLIA Transit. Ya trus kenapa gak dipilih? Giniiiii, Ujame jelaskaaan yaaaa……

Tips by Ujame:

Kalo kamu lagi buru-buru ke Bandara, kamu naik KLIA Express yang sesuai namanya, keretanya itu cepet bangeeeet langsung wuussssshhhh trus ilang (kaya kamu yang cepet banget menghilangnya pas lagi sayang-sayangnya) dan gak pake berhenti-berhenti dulu. Cuma harga tiketnya mahal RM 55/orang. Tapi kalo kamu gak buru-buru dan selow kaya Ujame nih, pilih aja KLIA Transit jadi kamu berhenti di satu stesen dan dari stesen tersebut nyambung lagi deh.

Stesennya seperti yang udah Ujame sebutkan di Day 1 bagian Putrajaya. Jangan lupa loh. So, Ujame pilih KL Sentral – Putrajaya dengan harga tiket RM 28 untuk 2 orang. Dan Putrajaya – KLIA2 dengan harga RM 18.8 untuk 2 orang. Jadi per orangnya cuma kena RM 14 + RM 9.4 = RM 23,4. Muraaah kan? Dibandingkan dengan KLIA Express yang RM 55/orang, beda jauuuuh. Cuma ya itu, kamu harus punya waktu yang agak panjang buat berhenti dan menunggu dulu. Makanya jangan terlalu mepet  ke airport-nya yaaaaa!

Waaaa finally….. terharu udah sampai akhir cerita perjalanan Ujame di Malaysia *jari keriting*!!! Makasih buat kamu yang setia sampai akhir. Ujame love youuu!!!! Semoga bermanfaat dan membantu untuk referensi explore Malaysia-nya ya. Semangat & selamat liburan!!

The last video of the last day in Malaysia….Thank you, Malaysia


Traveling “It leaves you speechless, then turns you into a storyteller”
(Ibn Battuta)

Mungkin kamu juga suka ini

55 Komentar

  1. Dan aku salfok pas part ini >> Ih Ujame kalau aku sih mending pergi deh daripada ngasih 20RM ke kelompok itu aku jadi kesyel juga wkwkwk mendingan pura-pura budeg aja terus kasih isyarat pergi deh :p

    Btw emang disana yes panas aku juga pas ke Melaka langsung ireng padahal mutihinnya bertahun-tahun LOL

  2. Ngakaakkk baca warningnya, saya gak jadi tertidur nih baca ini.
    Saya bookmark deh blog ini.
    Rasanya saya menemukan 2 blog yang beneran pas banget dibaca sebagai panduan buat jalan2 hehehe
    Saya tuh paling suka baca postingan liburan, secara detail ini.
    Bukan hanya lokasinya, ceritanya, dramanya dan sebagainya diulas.
    Kereennn Ujameeee

  3. Seru banget mba.. a lot of lovelybplaces to see dan budgetnya oke banget cuma 2 jutaan. Enaknya transport MRT di sana lancar dan murah.. kalau ke airport punya banyak waktu pakai bus aja.. murmer juga dan at least 1 jam ya di jalan. Aku kmrn sempet coba

  4. Kalau saya pasti skip tuh ke Batu Caves. Waktu ke Malaysia, kan sempat menginap di rumah sepupu yang lokasinya dekat sana. Diajakin ke Batu Caves, tapi saya langsung menolak. Saya takut patung gede hahaha.

    Tapi, pengen banget tuh ke Genting. Waktu itu belum sempat ke sana.

  5. Seru sih kalo baca ceritamu mbk, ngakak santai gitu haha. Cuma 2 jutaan udah bisa keliling Malaysia ya, komplit pula ke tempat2 yang recomended. Semoga satu hari bisa sampai Malaysia

  6. seruu baca jalan2nya Ujame, lengkappp.. mulai drama, nyasar2nyaa, makanan gangnya, ampe yg pasti cara menuju lokasi. belom pernah sedetil ini ke Malay, dengan budget yg cuma 2 jt. aaahhh, referensi bgt ini . ditunggu cerita selanjutnya

  7. Cocok nih buat emak yang budget traveling udah kepangkas sama kebutuhan anak.
    Ah kapan ya bisa beneran traveling sama si kunyil ke sana. Pasti senang eksplorasi.

  8. Catet ah ini nih yang aku cari-cari itinerarynya, makasih ya mbak. Kalau mau ke Malaysia bingung mau kemana aja hehehe apalagi kalau bawa anak harus tanya mereka dulu takutnya mereka gak enjoy

  9. Ini postingan yang aku simpen buat dibaca2 menjelang ke KL bulan Maret nanti. Itu 2juta an nggak termasuk tiket pesawat ya? Semoga rencana aaya dan suami jadi ke KL bareng teman-teman blogger, aamiin. makasih ya udah sharing, kompliit meski aku baca detil tapi tetep nanti aku baca lagi dan kasih catatan khusus, hihii

  10. Lengkap banget ulasannyaaa <3
    Sepanjang baca kaya beneran di ajak jalan-jalan ke Malaysia. Dan buatku, langsung sembari mikir ngaliin budget karena di sini ada 4 kepala kalau pergi kemana-mana, hahaha.

    Bismillah, semoga ada rezeki dan kesempatan buat jalan-jalan ke sana. Amin^^

  11. Duuh suka banget quotesnya yg terakhir, mbaaakk. Aku jd pengen pelesir juga nih 😀
    Bisa ya keliling Malaysia dengan 2 jutaan aja. Cuma aku tu sellau susah dapat pesawat murah, penasaran gmn acarnya selalu dapat promo2 hehe 😀
    Maksih sharingnya ya 😀

    1. hihi Makasih mba April. untuk dapet tiket murah sih biasanya Ujmae suka cek-cek harga di travel agen kalau sekranya harga disana miring, langsung deh Ujame cek langsung ke Web resminya maskapai. Dan biasanya da jam-jam tertentu gitu mba yang harga tiket jadi low, lewat semenit aja bisa naik lagi harganya 😀

  12. Udah minum Goodday Cappucino jd gak ngantuk, hehe…baca lostingan ampe selesai, panjaaang, konten yg manfaat siPa tau suatu saat bund bisa me negara bermata uang RM ini. Mksh sharinv Ujame, ya.

  13. Ya ampuuun Ujame, cerita kalian kok seruuuu selalu ya.
    Aku terpesona banget dengan foto Chin Swee Temple nya loh. Berasa kayak di negara atas angin gitu yaaa…
    Thanks ya tipsnya, bisa piknik ke Malaysia berbekal 2 jutaan saja.

  14. Kak serius nih, kalo trip lagi ajak aku dong. Aku selalu suka baca ceritamu dan kayanya bakal seru kalo traveling bareng.
    Aku punya resolusi nih 2019 ini.harus banyak traveling ke LN

  15. Perasaan aku udah komen tadi pagi deh. Kenapa komenku nggak ada ya? Btw, aku sekali aja ke genting krn pusing bin mual pas naik bis ke sananya. Entah mengapa..muter muter banget perasaan

  16. Terkagum-kagum sama Batu Caves itu.. kira-kira aku mampu gak ya naik 272 tangganya itu? Hiks. Naik di Gunung Bromo aja baru separuh udah ngos-ngosan, hihihi..
    Btw seruuu perjalanan hematnya ke Malaysia. TFS, ya 😊

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.